Doa Orang Kristen: Cara Berdoa Agar Tuhan Mau Mendengar

Oleh Saudara Zhang Liang

Sebagai orang Kristen, doa adalah bagian tak terpisahkan dalam kehidupan kita sehari-hari dan cara paling langsung untuk mendekat kepada Tuhan. Kita semua berharap agar doa-doa kita didengar oleh Tuhan, tetapi kita sering tidak menerima jawaban Tuhan ataupun merasakan kehadiran-Nya, sehingga membuat kita merasa bingung: Mengapa ini terjadi? Mengapa Tuhan tidak mendengar doa-doa kita? Doa seperti apa yang sejalan dengan kehendak Tuhan? Mari kita bersekutu tentang hal ini pada hari ini dan dengan menyelesaikan tiga masalah ini, doa-doa kita mungkin akan didengar oleh Tuhan.

1. Dalam Doa, Apakah Engkau Berbicara kepada Tuhan Secara Terbuka, Memercayakan kepada-Nya Pikiran-Pikiranmu yang Sebenarnya?

Sering kali, kita memperhatikan hal-hal detail seperti panjangnya doa atau kata-kata kita, atau bahkan kita berusaha menunjukkan tekad kita kepada Tuhan melalui kata-kata yang terdengar menyenangkan, tetapi kita jarang benar-benar membuka hati kita kepada Tuhan. Contohnya, kita biasa mengatakan: "Tuhan, aku akan mengasihi-Mu, mengorbankan diriku bagi-Mu, dan seberapa pun besarnya bahaya atau kesulitan yang kualami, aku tidak akan menyerah. Aku akan mengikuti-Mu sepanjang umur hidupku!" Atau, "Tuhan, firman-Mu adalah pelita bagi kakiku dan terang bagi jalanku, aku akan menaati firman-Mu dalam segala hal yang kulakukan, dan memenuhi kehendak-Mu!" Namun, ketika dihadapkan pada kesukaran dan kemunduran, atau ketika berbagai kesulitan muncul di rumah, kita sering tidak dapat menerapkan firman Tuhan dan kita tidak punya keinginan untuk memenuhi keinginan-Nya. Kita bahkan salah memahami Tuhan, mengeluh tentang Tuhan, kehilangan motivasi, juga mengkhianati dan berjalan menjauh dari-Nya. Bahwa kita berperilaku seperti ini dalam situasi-situasi praktis membuktikan kurangnya ketulusan dalam doa kita kepada Tuhan, sebaliknya doa kita hanyalah membual dan melontarkan kata-kata kosong yang terdengar indah dalam upaya untuk menyenangkan Tuhan. Doa kita juga bertujuan membuat orang lain mengagumi kita, membuat Tuhan dan orang-orang melihat bahwa kita mengasihi Tuhan dan setia kepada-Nya, tetapi pada kenyataannya, doa kita dipenuhi dengan kemunafikan dan tipu daya. Pada dasarnya, semua itu adalah upaya untuk membodohi dan menipu Tuhan. Bagaimana mungkin kita berharap Tuhan mendengar doa-doa semacam ini? Yesus pernah menyampaikan perumpamaan ini: "Dua orang pergi ke bait suci untuk berdoa; yang satu orang Farisi, dan yang lainnya pemungut cukai. Orang Farisi berdiri dan berdoa demikian dengan dirinya sendiri, 'Tuhan, aku berterima kasih, bahwa aku tidak seperti orang lain, pemeras, tidak adil, pezina, atau bahkan seperti pemungut cukai ini. Aku berpuasa dua kali seminggu, aku memberikan perpuluhan dari semua yang kumiliki.' Dan pemungut cukai itu, sambil berdiri jauh-jauh, tidak mau mengangkat matanya menatap surga, tetapi memukul dadanya, berkata, 'Tuhan, kasihanilah aku orang berdosa.' Aku berkata kepadamu, orang ini dan seisi rumahnya dibenarkan daripada yang satunya: karena setiap orang yang meninggikan dirinya akan direndahkan; dan yang merendahkan dirinya akan ditinggikan" (Lukas 18:10-14). Tidaklah sulit untuk melihat bahwa orang Farisi itu berdoa dengan cara yang sombong, tampaknya ia tidak menyadari dosa-dosanya sendiri, ia memamerkan diri sendiri atas dasar perbuatan baiknya yang penuh kepura-puraan. Dia dengan mementingkan dirinya sendiri memamerkan kesetiaannya kepada Tuhan, mengatakan hal-hal yang kedengarannya indah kepada Tuhan, memamerkan dirinya di hadapan Tuhan sambil meremehkan si pemungut cukai (pemungut pajak). Doa yang munafik seperti itu tidak akan pernah bisa dipuji oleh Tuhan. Doa pemungut cukai itu tulus, secara terbuka mengakui dosa-dosanya kepada Tuhan, mengakui bahwa dia seorang berdosa, dan mengungkapkan penyesalannya. Dia juga menunjukkan kesediaannya untuk bertobat kepada Tuhan, dan memohon belas kasihan Tuhan. Melihat ketulusan dalam doanya, Yesus memuji doa pemungut cukai itu.

Perumpamaan Yesus memberi tahu kita bahwa Tuhan membenci penggunaan kata-kata yang kosong dan menyombongkan diri, atau kata-kata yang mengenakkan telinga untuk menjilat Tuhan atau menipu-Nya. Tuhan ingin agar kita mengungkapkan hati kita yang sejujurnya dan menyampaikan pikiran kita yang sebenarnya, mengucapkan kebenaran, berkomunikasi dengan Tuhan dengan tulus. Tuhan Yesus berkata, "Ketika penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran: karena Bapa mencari penyembah yang seperti itu. Tuhan adalah Roh dan mereka yang menyembah Dia harus menyembah Dia dalam roh dan kebenaran" (Yohanes 4:23-24). Dan bagian lain dari firman Tuhan adalah: "Standar terendah yang Tuhan tuntut dari manusia adalah mereka dapat membuka hati mereka kepada-Nya. Jika manusia memberikan isi hatinya yang sesungguhnya kepada Tuhan dan mengatakan yang sebenarnya ada dalam hatinya kepada Tuhan, Tuhan bersedia bekerja di dalam diri manusia; Tuhan tidak menginginkan hati manusia yang bengkok, melainkan hati yang murni dan tulus. Jika manusia tidak sungguh-sungguh menyampaikan isi hatinya kepada Tuhan, Tuhan tidak menjamah hati manusia, atau bekerja di dalam dirinya. Dengan demikian, hal yang paling penting dalam berdoa adalah mengucapkan isi hatimu yang tulus kepada Tuhan, memberi tahu Tuhan tentang kelemahan atau watak pemberontakmu dan sepenuhnya membuka dirimu kepada Tuhan. Hanya setelah itu Tuhan akan tertarik pada doa-doamu; jika tidak, Tuhan akan menyembunyikan muka-Nya darimu" ("Tentang Penerapan Doa"). Dari sini kita dapat melihat bahwa kita harus terbuka dan tulus kepada Tuhan, memberitahukan kepada-Nya pikiran kita yang terdalam dan kebenarannya, katakan kepada Tuhan tentang keadaan dan masalah kita yang sebenarnya, dan carilah bimbingan Tuhan. Hanya dengan demikian Tuhan akan mendengar doa-doa kita. Ketika kita berdoa, kita dapat mengatakan kepada Tuhan tentang kesulitan dan penderitaan yang kita hadapi dalam hidup kita, dan mencari kehendak Tuhan. Atau kita dapat datang di hadapan Tuhan dan membuka diri kepada-Nya tentang pelanggaran kita atau kerusakan apa pun yang telah kita ungkapkan setiap hari. Seperti inilah berdialog secara tulus dengan Tuhan dalam segala hal. Seperti ketika kita sering merasa tergila-gila dengan dunia ini dan ingin mengikuti tren masyarakat, terobsesi dengan kesenangan duniawi, dan kita tidak bisa membuat pikiran kita tenang di hadapan Tuhan, kita dapat berdoa kepada Tuhan: "Tuhan! Aku mendapati bahwa aku tidak mengasihi kebenaran di dalam hatiku, tetapi selalu memikirkan dunia yang memesona di luar sana. Bahkan ketika berada dalam kebaktian, dalam doa, atau membaca firman-Mu, aku tidak dapat menenangkan pikiranku. Aku ingin meninggalkan daging, tetapi aku merasa tidak berdaya untuk melakukannya. Tuhan! Kumohon Roh-Mu menggerakkan hatiku yang mati rasa ini, memberiku iman dan kekuatan untuk mengatasi godaan Iblis dan membuat hatiku tenang di hadapan-Mu." Setelah beberapa kali berdoa dengan tulus seperti ini, Roh Kudus akan membimbing dan menuntun kita untuk melihat bahwa mengikuti tren sosial akan membuat kita hidup dalam dosa dan menjadi semakin jauh dari Tuhan. Roh Kudus juga akan menyentuh kita, dan memberi kita hati yang penuh kasih akan kebenaran. Kita kemudian akan dapat meninggalkan daging dengan cara-cara yang nyata, dan mengatasi godaan dan rayuan Iblis—ini adalah hasil yang dapat kita capai dengan berbicara dari hati dalam doa kepada Tuhan. Namun, jika kita tidak membuka hati kita kepada Tuhan dalam doa, sebaliknya berusaha untuk menjilat Tuhan dan menipu-Nya dengan menggunakan kata-kata yang mengenakkan telinga, Tuhan tidak akan mendengar doa kita dan tidak akan menyentuh hati kita. Kita tidak akan mampu membedakan atau mengatasi godaan Iblis dan mau tidak mau akan mengikuti tren yang jahat, semakin menjauh dari Tuhan dan dirugikan oleh Iblis. Karena itu, jika kita ingin doa kita didengar oleh Tuhan, kita harus terbuka dan jujur di hadapan-Nya. Inilah langkah pertama yang harus kita lakukan.

2. Apakah Engkau Berdoa untuk Menerapkan Firman Tuhan dan Meraih Pertumbuhan dalam hidupmu?

Setelah dirusak Iblis, kita dipenuhi watak rusak yang jahat seperti Iblis; kita egois, serakah, bengkok, menipu, dan hanya memikirkan kepentingan kita sendiri. Dalam semua hal, kita menempatkan keuntungan pribadi di atas segalanya dan bahkan dalam iman, kita menginginkan kasih karunia dan berkat yang semakin banyak dari Tuhan. Sebagian besar saudara-saudari percaya bahwa karena kita percaya kepada Tuhan, Dia akan memberkati dan memberi kepada kita kasih karunia, dan apa pun yang kita minta dari-Nya, Dia akan menyediakannya. Kita sering memohon dan berdoa kepada Tuhan untuk manfaat ragawi seperti sembuh dari penyakit, memberi kita kedamaian di rumah, atau mengizinkan anak-anak kita mendapatkan pekerjaan yang baik. Ketika kita menikmati kasih karunia-Nya, kita dengan sangat gembira memuji-Nya, tetapi ketika Dia tidak menjawab doa-doa kita seperti yang kita inginkan, kita mengeluh tentang Dia. Pernahkah engkau memikirkan apakah terus-menerus berdoa kepada Tuhan untuk kepentingan daging kita sendiri adalah persekutuan yang benar dengan Tuhan, apakah itu adalah ibadah kita yang sejati kepada-Nya? Jawabannya adalah tidak. Doa-doa semacam ini hanyalah upaya untuk mendapatkan berkat dari Tuhan; doa-doa ini menuntut berbagai hal dari-Nya dan berusaha agar Dia bertindak sesuai dengan kehendak kita sendiri. Itu tidak memperlakukan Dia sebagai Tuhan. Doa-doa semacam ini hanya dapat membangkitkan kemarahan Tuhan, dan Dia tidak mendengarnya.

Sebagai orang Kristen, kita tidak seharusnya hanya mencari berkat bagi daging kita atau berupaya agar Tuhan melimpahkan lebih banyak kasih karunia dan berkat bagi kita. Itu karena hal-hal ini hanya memungkinkan kita menikmati keberuntungan duniawi yang sekilas, tetapi tidak membantu kita bertumbuh sedikit pun dalam kehidupan. Doa-doa itu juga tidak dapat membantu kita mencapai ketaatan yang sejati maupun sikap yang takut akan Tuhan. Doa dan permohonan kita haruslah lebih berfokus pada pemahaman kita akan kebenaran, bagaimana menerapkan firman Tuhan, dan bertumbuh dalam kehidupan kita. Hanya doa semacam ini yang sejalan dengan kehendak Tuhan. Tuhan Yesus berkata, "Dan janganlah mencari apa yang akan engkau makan, atau apa yang akan engkau minum, dan hendaklah engkau tidak bimbang. Sebab semua hal ini dikejar oleh bangsa-bangsa di dunia: dan Bapamu tahu bahwa engkau membutuhkan hal-hal ini. Namun, carilah kerajaan Tuhan; dan semua hal ini akan ditambahkan kepadamu" (Lukas 12:29–31). "Rohlah yang menghidupkan; daging tidak menghasilkan apa-apa: segala perkataan yang Aku katakan kepadamu adalah roh dan kehidupan" (Yohanes 6:63). Kehendak Tuhan adalah agar kita menerapkan dan menghidupi firman-Nya, dan melalui firman-Nya memperoleh kebenaran dan kehidupan sehingga kita dapat mencapai keselarasan dengan Tuhan dan pada akhirnya dapat masuk ke dalam kerajaan-Nya. Oleh karena itu, doa kita harus dipusatkan di seputar bagaimana menerapkan dan mengalami firman-Nya; dengan cara ini, Dia akan menuntun kita dalam menjalani pekerjaan-Nya, kita akan terus memahami semakin banyak kebenaran, dan kita akan dapat menghidupi firman Tuhan. Pikirkan bagaimana kita semua sering berdusta dan melakukan hal-hal yang menipu demi melindungi reputasi, status, kekayaan, atau kepentingan kita sendiri. Kita tahu betul bahwa semua ini adalah dosa, tetapi kita tidak dapat menghentikan diri kita untuk berbuat dosa. Bahkan seandainya kita tidak berdusta dengan kata-kata kita, di dalam hati, kita memperhitungkan apa yang harus dikatakan untuk melindungi nama baik, keuntungan, dan kedudukan kita sendiri, dan apa yang harus kita lakukan agar kepentingan kita tidak dikorbankan. Ketika kita menyadari bahwa kita memiliki dorongan untuk berdusta atau melakukan sesuatu yang tidak jujur, kita harus menghadap Tuhan dan berdoa, "Ya Tuhan! Aku telah melihat bahwa aku tidak mampu mencapai kesederhanaan dan kejujuran seorang anak, melainkan tetap tidak dapat menghentikan diri dari berdusta atau menipu. Jika aku terus seperti ini, Engkau pasti akan membenciku. Tuhan! Aku benar-benar membutuhkan keselamatan-Mu—kumohon Engkau menuntunku untuk menjadi seorang yang jujur, dan jika aku berdusta atau menipu lagi, kumohon Engkau mendisiplinkan diriku." Setelah mempersembahkan doa seperti ini, ketika kita sekali lagi memiliki keinginan untuk berbohong demi kepentingan kita sendiri, kita akan merasakan teguran Roh Kudus di dalam diri kita. Kita akan menyadari dengan jelas bahwa Tuhan menuntut kita untuk menjadi orang yang jujur, dan Dia bersukacita dan memberkati orang-orang yang jujur. Kita tidak boleh berdusta demi menegakkan kepentingan kita sendiri, karena itu menjijikkan bagi Tuhan. Setelah kita menyadari semua ini, kita akan dapat meninggalkan motif licik dari hati kita, mencari kebenaran dari kenyataan, dan berbicara jujur. Dengan selalu melakukan seperti ini, sebelum mengetahuinya, dusta kita akan semakin berkurang, dan kita akan bisa masuk ke dalam realitas kebenaran dalam menjadi orang yang jujur, selangkah demi selangkah. Ini adalah buah dari doa untuk pertumbuhan dalam kehidupan. Tuhan Yesus berkata: "Dan Aku berkata kepadamu: Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka engkau akan menemukan; ketuklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Siapa yang mencari akan mendapat, siapa yang mengetuk, baginya pintu akan dibukakan" (Lukas 11:9-10). Jelas, asalkan kita berdoa kepada Tuhan untuk memahami kebenaran dan kemampuan untuk menerapkan firman Tuhan, dan kita memperlakukan jalan masuk ke dalam kebenaran dengan sangat serius, Tuhan akan membimbing kita untuk memahami kebenaran dan masuk ke dalam realitas kebenaran, dan kita akan mampu bertumbuh dalam kehidupan rohani kita sedikit demi sedikit.

3. Apakah Engkau Berdoa untuk Mencari Pemahaman atas Kehendak Tuhan dan untuk Menjadi Kesaksian bagi-Nya?

Dalam hidup, terkadang kita menghadapi masalah yang tidak sejalan dengan gagasan kita, seperti masalah di tempat kerja atau di rumah, atau kita bahkan mungkin dihadapkan dengan semacam bencana. Ketika hal-hal ini terjadi, kebanyakan dari kita meminta Tuhan untuk mengambil lingkungan yang tidak menyenangkan ini dan memberi kita damai sejahtera dan kebahagiaan. Meskipun kita bekerja keras atau bahkan melepaskan relasi dan pekerjaan kita untuk melayani Tuhan, jika kita menemukan sesuatu seperti penyakit parah, kita tidak dapat menenangkan diri dan mencari kehendak Tuhan, dan berdoa agar kita dapat memberikan kesaksian dan memuaskan Tuhan. Sebaliknya, kita berdoa kepada Tuhan, memohon kepada-Nya agar menyembuhkan penyakit kita agar kita dapat terbebas dari siksaan penyakit sesegera mungkin. Ketika Tuhan mengabulkan permintaan kita, kita berterima kasih dan memuji-Nya, tetapi ketika Dia tidak membuat kita sehat, kita berkecil hati dan kecewa terhadap Tuhan; kita hidup dalam kenegatifan, mengeluh tentang Dia dan kita bahkan memiliki dorongan untuk tidak lagi melakukan upaya apa pun bagi-Nya. Kita dapat melihat dari sini bahwa kita terlalu terpikat pada kepentingan daging kita sendiri; di dalam hati, kita tidak mencintai atau ingin memuaskan Tuhan. Kita sering membuat permintaan yang tidak masuk akal dalam doa-doa kita, mengajukan tuntutan kepada-Nya dengan cara yang mementingkan diri sendiri dan tercela agar Dia melakukan sesuatu sesuai dengan apa yang kita inginkan. Kita sama sekali tidak menyembah Sang Pencipta dari kedudukan yang sepantasnya sebagai makhluk ciptaan. Mengapa Tuhan mau mengindahkan doa seperti itu? Lalu bagaimana kita harus berdoa agar sejalan dengan kehendak Tuhan? Firman-Nya mengarahkan kita ke jalan itu: "Ketika engkau menghadapi kesulitan, bergegaslah berdoa kepada Tuhan: 'Ya, Tuhan! Aku ingin memuaskan-Mu, aku ingin menanggung kesusahan ini sampai akhir untuk memuaskan hati-Mu, dan betapa pun besarnya rintangan yang aku hadapi, aku harus tetap memuaskan-Mu. Sekalipun aku harus menyerahkan seluruh hidupku, aku harus tetap memuaskan-Mu!' Dengan tekad ini, tatkala berdoa seperti ini, engkau akan dapat berdiri teguh dalam kesaksianmu" ("Hanya Mengasihi Tuhan-lah yang Berarti Sungguh-Sungguh Percaya kepada Tuhan"). "Engkau merana di dalam, dan penderitaanmu telah mencapai titik tertentu, tetapi engkau tetap bersedia datang di hadapan Tuhan dan berdoa, mengucapkan: 'Ya, Tuhan! Aku tidak dapat meninggalkan Engkau. Walaupun ada kegelapan dalam diriku, aku ingin memuaskan Engkau; Engkau menyelami hatiku, dan aku ingin Engkau menanamkan lebih banyak kasih-Mu dalam diriku'" ("Hanya dengan Mengalami Pemurnian Manusia Dapat Sungguh-Sungguh Mengasihi Tuhan").

Ketika kesulitan menimpa, kita harus mencari kehendak Tuhan dan berdoa agar kita dapat menjadi kesaksian dan memuaskan Tuhan. Kita juga harus memiliki tekad untuk mengasihi dan memuaskan Tuhan, dan bersedia menanggung penderitaan fisik jika itu berarti menjadi kesaksian bagi Tuhan daripada berdoa demi kepentingan kita sendiri. Hanya doa semacam inilah yang sejalan dengan kehendak Tuhan, dan ini juga berarti memiliki jenis hati nurani dan akal sehat yang seharusnya kita miliki sebagai makhluk ciptaan. Sebagai contoh, Ayub kehilangan semua harta benda dan anak-anaknya melalui ujian yang ia hadapi dan dia sendiri menderita bisul dari kepala sampai ujung kaki; dia menderita rasa sakit emosional dan fisik yang luar biasa. Namun dia tidak mengeluh kepada Tuhan tentang mengapa Tuhan membiarkannya mengalami semua ini, dia juga tidak meminta Tuhan untuk menghilangkan penderitaannya. Sebaliknya, dia terlebih dahulu tunduk dan berdoa untuk mencari kehendak Tuhan. Dia menyadari bahwa semua yang dimilikinya tidak diperoleh melalui kerja kerasnya sendiri, tetapi telah dianugerahkan kepadanya oleh Tuhan; apakah Tuhan memberi atau mengambil, sebagai makhluk ciptaan kita tentu saja harus tunduk pada aturan dan pengaturan Tuhan. Kita tidak boleh memiliki tuntutan apa pun terhadap Tuhan, atau keluhan apa pun. Inilah akal sehat yang seharusnya kita miliki sebagai manusia. Ayub berkata: "Dengan telanjang aku keluar dari rahim ibuku, dengan telanjang aku juga akan kembali ke situ: Yahweh yang memberi, Yahweh juga yang mengambil; terpujilah nama Yahweh" (Ayub 1:21) Ayub akhirnya menjadi kesaksian yang kuat bagi Tuhan dengan mengandalkan sikap hormatnya, ketaatannya, dan imannya kepada Tuhan. Kita harus belajar dari teladan Ayub dan ketika menjumpai sesuatu yang tidak sesuai dengan gagasan kita, terlebih dahulu kita harus menenangkan diri di hadapan Tuhan dan bergegas berdoa untuk mencari kehendak Tuhan, dan berdoa agar kita dapat memberi kesaksian dan memuaskan Tuhan. Inilah aspek paling penting dalam penerapan kita. Dengan cara ini, Tuhan dapat membimbing kita; Dia dapat memberi kita iman dan kekuatan untuk membantu kita melalui segala rintangan yang mungkin kita hadapi, agar kita dapat berdiri teguh dalam kesaksian kita di tengah berbagai ujian.

Inilah tiga masalah yang harus kita selesaikan dalam doa kita. Selama kita melakukan dan mengikuti prinsip-prinsip ini dalam kehidupan kita sehari-hari, aku yakin bahwa kita semua, saudara-saudari, akan memetik hasil yang tidak pernah kita impikan.

media terkait