Tahukah Anda Dua Cara Yesus Kristus Akan Datang Kembali?

Oleh Saudari Zhou Jing

Suatu hari aku melihat diskusi daring yang ramai; orang-orang mengatakan bahwa empat bulan berdarah yang muncul pada malam hari di belahan bumi Barat adalah sebuah peringatan tentang akhir zaman, dan gempa bumi besar menjadi lebih sering terjadi di seluruh dunia. Aku berpikir dalam hati, "Empat bulan berdarah telah terjadi, fenomena langit telah muncul, bencana sedang sering terjadi di seluruh dunia, insiden teroris sedang terus meningkat, perang sedang terus-menerus terjadi…. Semua tanda menunjukkan bahwa nubuat tentang kedatangan Tuhan kembali pada dasarnya telah digenapi, jadi mengapa aku tidak melihat Dia turun di atas awan untuk menjumpai kita? Apakah Tuhan belum datang kembali atau Dia sudah datang kembali, tetapi aku belum melihat-Nya? Bagaimana aku dapat menyambut kedatangan-Nya kembali?" Kebingungan ini mengacaukan hatiku dan membuatku bingung. Berusaha mendapatkan kejelasan tentang masalah ini, aku mulai berdoa dan berdoa kepada Tuhan, memohon kepada-Nya untuk mencerahkan dan membimbingku sehingga aku dapat menyambut kedatangan-Nya kembali dan tidak ditinggalkan oleh-Nya.

Setelah beberapa waktu, Saudari Gan, yang telah lama tidak kujumpai selama beberapa bulan, datang menemuiku; aku tahu ini diatur oleh Tuhan. Saudari Gan telah melayani Tuhan selama beberapa tahun dan dia adalah orang yang bijaksana dan berwawasan luas. Menurutku dia mungkin bisa menyelesaikan masalahku ini, jadi aku berkata, "Saudari Gan, ada sesuatu yang agak membingungkanku yang ingin kumengerti. Itu dicatat dalam Alkitab, 'Dan mereka akan melihat Anak Manusia datang di awan dengan kuasa dan kemuliaan besar' (Lukas 21:27). 'Lihatlah, Dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat-Nya, juga mereka yang menikam Dia: dan semua orang di bumi akan meratap karena Dia. Jadilah demikian, Amin' (Wahyu 1:7). Dikatakan bahwa ketika Tuhan datang, Dia akan turun di atas awan dengan kemuliaan dan kuasa yang besar; Dia akan menampakkan diri secara terbuka dan semua orang akan dapat melihat-Nya. Jadi, kita telah selalu menantikan Dia datang di atas awan untuk membawa kita ke dalam surga. Di seluruh dunia sekarang ada bencana terus-menerus, gempa bumi, kelaparan, dan pecahnya perang, ditambah banyaknya fenomena langit. Semua tanda menunjukkan bahwa nubuat tentang kedatangan Tuhan kembali pada dasarnya telah digenapi, jadi mengapa kita masih belum melihat Dia turun di awan untuk menjumpai kita? Apa yang sebenarnya sedang terjadi? "

Saudari Gan mendengarkan apa yang kukatakan, berpikir sejenak, dan kemudian berkata, "Pertanyaanmu ini adalah sesuatu yang kita semua, yang berharap untuk menyambut kedatangan Tuhan yang kedua, ingin mengerti. Jika kita ingin menyambut kedatangan-Nya kembali, pertama-tama kita harus mengetahui bagaimana sebenarnya Tuhan akan datang pada akhir zaman— ini sangat penting! Bahkan, ada nubuat dalam Alkitab tentang cara lain Tuhan akan datang, tidak hanya datang di atas awan seperti yang engkau sebutkan. Contohnya, ada Wahyu 16:15: 'Lihatlah, Aku datang bagaikan pencuri.' Dan dalam Wahyu 3:3 dikatakan, 'Jika engkau tidak berjaga-jaga, Aku akan datang kepadamu bagaikan pencuri dan engkau tidak akan tahu kapan waktunya Aku akan datang kepadamu.' Ditambah Matius 24:44: 'Karena itu hendaklah engkau berjaga-jaga: sebab Anak Manusia akan datang pada waktu yang tidak engkau duga.' Nubuat-nubuat ini menyatakan bahwa Dia akan datang secara diam-diam, bagaikan pencuri, dan tak seorang pun yang akan mengetahuinya. Saudari, lihatlah ayat-ayat yang baru saja kita bicarakan: di ayat yang satu dikatakan Tuhan akan datang kembali secara terbuka di atas awan, di ayat yang lain dikatakan bahwa Dia akan datang secara diam-diam dan tak seorang pun yang akan mengetahuinya. Pernahkah kita merenungkan hal ini? Mengapa nubuat-nubuat tentang hal yang sama, kedatangan Tuhan kembali, mengatakan hal yang berbeda?"

Aku tidak sepenuhnya mengerti dengan apa yang dikatakannya, dan berpikir dalam hati, "Benar. Wahyu 1:7 mengatakan 'Lihatlah, Dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat-Nya, juga mereka yang menikam Dia,' tetapi Wahyu 16:15 mengatakan' Aku datang bagaikan pencuri.' Apa artinya? Bagaimana sebenarnya Tuhan akan datang?"

Kebingungan, aku menjawab Saudari Gan, "Beberapa dari nubuat ini mengatakan bahwa Tuhan akan turun secara terbuka, sementara nubuat yang lain mengatakan bahwa Dia akan datang secara diam-diam. Ayat-ayat ini tampaknya bertentangan, tetapi aku tahu bahwa firman Tuhan tidak akan gagal dan hanya saja sekarang aku belum mengerti ini. Tolong persekutukan tentang hal ini kepadaku."

Sambil tersenyum, Saudari Gan berkata, "Tuhan itu setia dan nubuat-nubuat ini akan digenapi—semuanya akan terjadi. Meskipun ayat-ayat itu tampaknya bertentangan, sebenarnya tidak sama sekali. 'Bagaikan pencuri' artinya Tuhan akan datang kembali secara diam-diam, dan 'datang dengan awan-awan' merujuk Dia datang secara terbuka. Artinya, ketika Dia datang kembali, Dia akan datang secara diam-diam terlebih dahulu, dan setelah itu barulah Dia akan menampakkan diri secara terbuka."

"Pertama secara diam-diam dan kemudian secara terbuka!" seruku dalam keterkejutan.

"Ya, ketika Tuhan datang kembali, pertama-tama Dia akan datang secara diam-diam dengan berinkarnasi sebagai Anak Manusia, dan kemudian setelah Dia menyelesaikan pekerjaan itu, Dia akan datang di atas awan dan secara terbuka menampakkan diri kepada semua manusia di segala bangsa," jelasnya dengan sabar.

Aku berkata dengan penuh semangat, "Jadi Dia terlebih dahulu akan berinkarnasi sebagai Anak Manusia, datang secara diam-diam, dan kemudian menampakkan diri di awan? Ini baru pertama kali aku mendengarnya!"

Saudari Gan tersenyum dan berkata, "Mari kita membaca ayat Alkitab lainnya dan engkau akan mengerti! Tuhan Yesus berkata, 'Karena sama seperti kilat datang dari arah timur dan bersinar ke arah barat, demikianlah kedatangan Anak Manusia kelak' (Matius 24:27). 'Karena sama seperti kilat yang memancar dari satu bagian di bawah langit, bersinar sampai ke bagian lain di bawah langit; demikian juga Anak Manusia saat hari kedatangan-Nya tiba. Tetapi pertama-tama Dia harus mengalami berbagai penderitaan dan ditolak oleh generasi ini' (Lukas 17:24–25). Ayat-ayat ini menyebutkan 'Anak Manusia' dan 'Kedatangan Anak Manusia.' 'Anak Manusia' lahir dari seseorang, memiliki kemanusiaan yang normal, dan makan, mengenakan pakaian, hidup, serta bersikap seperti orang biasa; Dia berpenampilan sama seperti orang biasa secara lahiriah. Namun, Dia memiliki esensi ilahi, mampu mengungkapkan kebenaran, dan melakukan pekerjaan untuk menyelamatkan umat manusia. Sama seperti Tuhan Yesus disebut 'Anak Manusia' karena Dia adalah Roh Tuhan yang berinkarnasi dalam daging, dan meskipun secara lahiriah Dia tampak normal dan biasa, tetapi daging itu adalah Tuhan dalam esensinya dan memiliki keilahian penuh. Inilah sebabnya Tuhan Yesus adalah Kristus, mengapa Dia adalah Tuhan itu sendiri. Itulah sebabnya Tuhan Yesus menyebut 'Anak Manusia' dan 'Kedatangan Anak Manusia.' Itu semua merujuk kepada Tuhan yang datang kembali dalam daging pada akhir zaman. Alkitab juga mengatakan, 'Tetapi pertama-tama Dia harus mengalami berbagai penderitaan dan ditolak oleh generasi ini.' Kita semua tahu bahwa hanya ketika Tuhan berinkarnasi di dalam daging sebagai Anak Manusia dan datang di antara manusia secara diam-diam barulah manusia gagal mengenali Dia sebagai Tuhan; mereka menganggap Anak Manusia yang berinkarnasi sebagai orang biasa, dan itulah sebabnya mereka menolak, memfitnah, dan menghakimi Tuhan, atau bahkan memberontak dan menentang Tuhan yang datang dalam daging. Itulah sebabnya Tuhan akan 'mengalami berbagai penderitaan.' Sama seperti ketika Tuhan Yesus menampakkan diri dan bekerja di dalam daging, Dia mengalami penolakan, fitnah, ejekan, hujatan, penghukuman dari manusia dan akhirnya dipakukan di kayu salib. Jika Tuhan turun di atas awan dan secara terbuka menampakkan diri kepada manusia saat Dia datang kembali, semua orang akan melihatnya, gemetar ketakutan, dan bersujud di hadapan Tuhan dalam penyembahan. Tak seorang pun yang akan berani memberontak atau menentang Tuhan. Lalu bagaimana 'Tetapi pertama-tama Dia harus mengalami berbagai penderitaan dan ditolak oleh generasi ini' bisa digenapi? Jadi kita dapat yakin bahwa kedatangan Tuhan kembali pertama-tama akan secara diam-diam, dalam daging, dan setelah itu Dia akan menampakkan diri secara terbuka di awan."

Setelah mendengar perkataannya, aku merenungkannya sendiri. "Jadi ada dasar yang alkitabiah untuk pernyataan bahwa ketika Tuhan datang kembali, Dia akan terlebih dahulu datang secara diam-diam, dan setelah itu Dia akan menampakkan diri secara terbuka di awan. Bagaimana mungkin aku telah membaca Alkitab selama bertahun-tahun tetapi tidak pernah menemukan bahwa Dia akan datang kembali dengan dua cara yang berbeda? Wow! Namun mengapa Dia pertama-tama menjadi manusia dan datang secara diam-diam, dan kemudian menampakkan diri secara terbuka? Apa yang sedang terjadi? Aku harus bertanya." Kemudian aku berkata, "Saudari Gan, dari persekutuanmu, aku mengerti bahwa kedatangan Tuhan kembali pertama-tama akan secara diam-diam dan kemudian Dia akan menampakkan diri secara terbuka, dan dengan pengertian ini, nubuat Alkitab tampaknya tidak lagi bertentangan. Namun aku belum sepenuhnya mengerti mengapa Dia pertama-tama akan datang secara diam-diam dan kemudian menampakkan diri secara terbuka. Apa kehendak Tuhan dalam hal ini?"

Saudari Gan menjawab, "Kebenarannya adalah Tuhan pertama-tama menjadi manusia dan bekerja secara diam-diam dan kemudian menampakkan diri secara terbuka pada akhir zaman adalah sepenuhnya yang dibutuhkan untuk pekerjaan-Nya, dan itu adalah sesuatu yang juga kita butuhkan sebagai manusia yang rusak. Kita percaya kepada Tuhan dan kita telah ditebus oleh Tuhan Yesus; dosa-dosa kita telah diampuni. Namun, natur kita yang berdosa masih sangat mengakar dan kita tidak mampu untuk tidak sering berbuat dosa, atau bahkan melakukan segala sesuatu yang memberontak atau menentang Tuhan. Itu adalah fakta yang tidak bisa disangkali. Tuhan Yahweh berkata, 'Karena itu jadilah kudus, sebab Aku ini kudus' (Imamat 11:45). Dan dalam Ibrani 12:14 dikatakan, '… tanpa kekudusan, tidak ada manusia yang bisa melihat Tuhan.' Orang-orang seperti kita yang terus-menerus berbuat dosa dan kemudian mengaku dosa sama sekali tidak layak melihat wajah Tuhan, dan kita tidak memenuhi syarat untuk masuk ke dalam kerajaan surga. Itulah sebabnya Tuhan Yesus mengucapkan nubuat-nubuat ini di waktu lampau: 'Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu' (Yohanes 16:12–13). 'Dia yang menolak Aku dan tidak menerima firman-Ku, sudah ada yang menghakiminya: firman yang Aku nyatakan, itulah yang akan menghakiminya di akhir zaman' (Yohanes 12:48). Ada juga Wahyu 2:7: 'Barang siapa memiliki telinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja; Bagi ia yang menang akan Kuberi makan dari pohon kehidupan, yang ada di tengah-tengah Taman Firdaus Tuhan.' Yang kupahami dari nubuat-nubuat ini adalah bahwa ketika Tuhan datang kembali pada akhir zaman, Dia akan mengungkapkan lebih banyak firman dan lakukan pekerjaan penghakiman yang dimulai dari rumah Tuhan. Dia akan datang untuk mengubah, menyucikan, dan menyelamatkan manusia dan membebaskan kita sepenuhnya dari wilayah kekuasaan Iblis. Pekerjaan-Nya pada akhir zaman juga akan termasuk memisahkan manusia menurut jenis mereka—Dia akan menyingkapkan orang percaya yang benar dan yang fasik, gandum dan lalang, domba dan kambing, memisahkan semua menurut jenis mereka, dan kemudian Dia akan memberi upah kepada orang baik dan menghukum orang jahat. Selama periode waktu di mana Tuhan sedang bekerja secara diam-diam, mereka yang menerima pekerjaan penghakiman Tuhan akan diangkat ke hadapan takhta Tuhan. Mereka akan mengalami penghakiman dan hajaran firman Tuhan dan mendapatkan pengenalan sejati tentang sifat jahat mereka sendiri dan akar penentangan mereka terhadap Tuhan. Mereka juga akan memiliki pemahaman tentang watak benar Tuhan yang tidak akan menoleransi pelanggaran. Watak mereka yang rusak akan secara perlahan-lahan disucikan dan diubahkan; mereka akan melangkah ke jalan mencari kebenaran dan diselamatkan sepenuhnya oleh Tuhan. Namun, mereka yang tidak pernah mencari penampakan Tuhan selama masa-Nya bekerja secara diam-diam atau bahkan menolak dan mengutuk pekerjaan dan firman Tuhan adalah mereka yang akan disingkapkan sebagai orang tidak percaya, sebagai orang jahat dalam pekerjaan Tuhan pada akhir zaman. Ketika pekerjaan rahasia Tuhan telah berakhir, Dia akan menjatuhkan malapetaka besar untuk mulai memberi upah kepada orang baik dan menghukum orang jahat, dan kemudian setelah malapetaka ini Dia akan menampakkan diri kepada semua orang. Ketika mereka yang menolak dan menentang Tuhan melihat bahwa Dia yang mereka tolak dan tentang benar-benar adalah Tuhan Yesus yang datang kembali, mereka akan menyesal, meratap, dan menggertakkan gigi mereka. Ini menggenapi firman Tuhan: 'Lihatlah, Dia datang dengan awan-awan; dan setiap mata akan melihat-Nya, juga mereka yang menikam Dia: dan semua orang di bumi akan meratap karena Dia. Jadilah demikian, Amin' (Wahyu 1: 7). Dari sini kita dapat melihat bahwa pekerjaan Tuhan penuh dengan hikmat, dan ini juga merupakan pengungkapan watak Tuhan yang benar."

Mendengar persekutuan dari Saudari Gan ini sangat mencerahkan hatiku; aku menyadari bahwa inilah cara nubuat-nubuat tentang kedatangan Tuhan kembali akan digenapi. Saat Tuhan datang kembali, Dia pertama-tama akan berinkarnasi dan datang secara diam-diam untuk mengungkapkan kebenaran, melakukan pekerjaan penghakiman, dan menjadikan sekelompok pemenang; setelah itu barulah Dia akan menampakkan diri secara terbuka kepada manusia. Siapa pun yang tidak menerima pekerjaan Tuhan selama masa kerja-Nya secara diam-diam, tetapi dengan ceroboh menghakimi dan mengutuk pekerjaan dan firman Tuhan adalah orang yang membenci kebenaran dan hanya bisa jatuh ke dalam melapetaka dan dihukum saat Tuhan menampakkan diri secara terbuka. Tuhan juga akan menggunakan cara ini untuk menyingkapkan gandum dan lalang, domba dan kambing, hamba yang baik dan yang jahat, memisahkan semua manusia menurut jenis mereka. Tuhan benar-benar sangat bijaksana, sungguh mahakuasa! Aku tidak pernah mengerti sebelumnya bagaimana sebenarnya Tuhan akan datang, tetapi hanya tahu dengan bodohnya menatap ke awan-awan di langit menantikan Tuhan untuk turun ke atas salah satu dari awan-awan itu. Aku tidak pernah benar-benar mencari atau merenungkan semua nubuat tentang kedatangan-Nya yang kedua dan karena itu aku melewatkan nubuat tentang kedatangan-Nya secara diam-diam. Itu sangat berbahaya! Jika aku terus menantikan seperti itu, bukan saja aku tidak akan dapat menyambut Tuhan, tetapi aku akan kehilangan kesempatan untuk diselamatkan sepenuhnya oleh Tuhan dan memasuki kerajaan surga! Ini membuatku merasa agak cemas, jadi aku bergegas bertanya, "Saudari Gan, lalu apa yang harus kita lakukan untuk menemukan pekerjaan Tuhan ketika Dia datang secara diam-diam, dan menyambut kedatangan-Nya kembali?"

Dia tersenyum dan berkata, "Kita baru saja melihat dari apa yang dinubuatkan dalam Alkitab bahwa ketika Tuhan datang kembali pada akhir zaman, Dia akan mengucapkan lebih banyak firman dan melakukan pekerjaan menghakimi dan mentahirkan manusia. Jadi kunci untuk menyambut kedatangan-Nya yang kedua adalah menerima firman-Nya pada akhir zaman dan mengikuti pekerjaan baru Tuhan. Tuhan Yesus berkata, 'Dan pada tengah malam terdengar teriakan, 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya' (Matius 25:6). 'Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku dan Aku mengenal mereka, dan mereka mengikut Aku' (Yohanes 10:27). Domba-domba Tuhan dapat mendengar suara Tuhan; semua orang yang mendengar perkataan Tuhan dan dari perkataan itu mampu mengenali suara-Nya akan dapat menyambut penampakan Tuhan. Itu sama seperti murid-murid Tuhan Yesus, Petrus, Yohanes, Matius, dan yang lainnya. Ketika mereka mendengar khotbah Tuhan Yesus tentang Injil kerajaan surga, mereka dapat memastikan dari pekerjaan dan perkataan-Nya bahwa Dia adalah Mesias yang telah mereka nantikan, jadi mereka mengikuti-Nya tanpa keraguan. Mereka adalah para gadis bijaksana. Jika kita ingin menyambut kedatangan Tuhan yang kedua kali, kita juga harus menjadi gadis bijaksana, dengan berfokus mendengar suara-Nya. Jika kita mendengar seseorang berkata bahwa Tuhan telah datang kembali, bahwa Dia telah mengucapkan firman yang baru dan sedang melakukan pekerjaan menghakimi dan menyucikan umat manusia, kita tidak boleh membuang-buang waktu untuk menyelidikinya. Asalkan kita dapat memastikan bahwa itu adalah pekerjaan dan firman Tuhan, kita harus menerima dan tunduk padanya. Dengan demikian kita akan dapat menyambut kedatangan Tuhan kembali dan menghadiri perjamuan bersama-Nya."

Mendengar persekutuan Saudari Gan, aku menjawab dengan gembira, "Syukur kepada Tuhan! Sekarang akhirnya aku tahu bahwa kunci untuk menyambut kedatangan Tuhan yang kedua adalah menjadi seorang gadis bijaksana dan mendengarkan suara Tuhan dengan saksama. Asalkan aku dapat mengonfirmasi bahwa perkataan itu diucapkan oleh Tuhan, aku harus dengan segera menerimanya—itu adalah satu-satunya cara untuk menyambut kedatangan-Nya kembali. Oh, Saudari Gan, baru beberapa bulan berlalu sejak aku bertemu denganmu. Bagaimana engkau bisa memahami banyak hal dengan begitu cepat?"

Dia berkata dengan gembira, "Syukur kepada Tuhan! Semua yang telah kubicarakan hari ini baru kupahami setelah membaca sebuah buku tertentu. Aku membawanya hari ini. Bagaimana kalau kita membacanya bersama-sama?"

Senang, aku mengangguk dan berkata, "Bagus sekali!"

Media Terkait