2 Cara Membedakan Kristus Sejati Dari Kristus Palsu

Khotbah Kristen: Cara Membedakan Kristus Sejati Dari Kristus Palsu

Segala macam bencana sekarang terjadi dan nubuat dalam Alkitab mengenai kedatangan Tuhan sekarang sebagian besar telah digenapi. Banyak saudara-saudari merasakan dalam hati mereka bahwa Tuhan mungkin telah datang kembali, dan mereka semua mencari Tuhan. Namun ada banyak orang yang memikirkan ayat-ayat dari Alkitab ini, "Jadi, jika ada orang yang berkata kepada engkau: Lihat, Kristus ada di sini, atau Kristus ada di sana; jangan engkau percaya. Karena akan bangkit Kristus-Kristus palsu dan nabi-nabi palsu, dan mereka akan membuat tanda-tanda dan mukjizat yang dahsyat; jadi, jika mungkin, mereka akan menyesatkan orang-orang pilihan" (Matius 24: 23-24). Meskipun mereka mungkin mendengar seseorang bersaksi bahwa Tuhan telah datang kembali, mereka tidak mencari atau menyelidiki pernyataan ini, tetapi sebaliknya mengikuti dunia keagamaan dan berpegang teguh pada gagasan bahwa "pesan apa pun yang memberitakan Tuhan telah datang kembali dalam rupa manusia adalah dusta." Jika kita melakukan ini, apakah kita dapat menyambut kedatangan Tuhan kembali? Tuhan Yesus berkali-kali menubuatkan bahwa Dia akan datang kembali, jadi jika kita menerima firman-Nya berarti bahwa pesan yang memberitakan Tuhan telah datang kembali dalam rupa manusia adalah dusta, bukankah kita kemudian akan menyangkal kedatangan Tuhan kembali? Maka kita akan melawan Tuhan dan memang melakukan kesalahan yang mengerikan. Ketika menyangkut penantian kedatangan Tuhan, kita tidak dapat tetap berjaga-jaga secara pasif, karena, dengan demikian, kita akan melewatkan kedatangan Tuhan kembali. Untuk menyambut Tuhan, kita harus secara aktif berupaya mendengarkan suara Tuhan, seperti yang tertulis dalam Alkitab, "Dan pada tengah malam terdengar teriakan, 'Lihat, mempelai laki-laki datang; keluarlah menyambutnya'" (Matius 25:6). Kitab Wahyu juga menubuatkan, "Lihatlah, Aku berdiri di pintu dan mengetuk: kalau ada orang yang mendengar suara-Ku dan membuka pintu itu, Aku akan datang masuk kepadanya, dan bersantap dengannya, dia bersama-Ku" (Wahyu 3:20), dan "Barang siapa memiliki telinga, hendaklah ia mendengarkan apa yang diucapkan Roh kepada gereja-gereja" (Wahyu 2:7). Adalah kehendak Tuhan agar kita tetap waspada dan fokus untuk mendengarkan suara Tuhan. Saat seseorang bersaksi bahwa Tuhan telah datang kembali, kita harus menjadi gadis yang bijaksana yang secara aktif mencari suara Tuhan, karena hanya dengan cara demikianlah kita dapat menyambut Tuhan. Jika semua yang kita lakukan adalah berjaga-jaga terhadap Kristus-kristus palsu dan pada akhirnya juga menutup pintu kita terhadap Tuhan ketika Dia datang kembali, bukankah itu ibaratnya seperti kita berhenti makan sama sekali karena takut tersedak? Dan bukankah kita akan seperti gadis yang bodoh, yang tidak dapat menyambut Tuhan, ditinggalkan dan disingkirkan? Domba-domba Tuhan mendengarkan suara-Nya; mereka yang benar-benar memiliki kualitas dan kepekaan akan mendengarkan suara Tuhan, dan mereka dapat mencari kebenaran serta mengetahui perbedaan antara Kristus sejati dan Kristus palsu. Mereka tidak akan tertipu oleh Kristus-kristus palsu. Karena itu, yang seharusnya lebih kita pahami dari apa pun juga adalah bagaimana membedakan antara Kristus sejati dan Kristus palsu. Hanya dengan demikianlah maka kita akan terlindung dari tipu daya Kristus-kristus palsu, dan kita akan dapat menyambut kedatangan Tuhan. Persekutuan kita di bawah ini menyangkut aspek kebenaran ini.

Cara Pertama untuk Mengetahui Perbedaan Antara Kristus Sejati dan Kristus Palsu: Mengenali Kristus sebagai Kebenaran, Jalan, dan Hidup

Untuk mengetahui apakah seseorang adalah Kristus sejati atau Kristus palsu, kita harus melihat apakah mereka dapat mengungkapkan kebenaran dan apakah mereka dapat melakukan pekerjaan keselamatan manusia. Tuhan berfirman: "Ia yang merupakan inkarnasi Tuhan akan memiliki hakikat Tuhan, dan Ia yang merupakan inkarnasi Tuhan akan memiliki pengungkapan Tuhan. Karena Tuhan menjadi daging, Ia akan melaksanakan pekerjaan yang harus Ia lakukan, dan karena Tuhan menjadi daging, Ia akan mengungkapkan siapa Dia, dan akan dapat membawa kebenaran kepada manusia, menganugerahkan hidup kepada manusia, dan menunjukkan jalan kepada manusia. Daging yang tidak membawa hakikat Tuhan tentu bukan Tuhan yang berinkarnasi. Hal ini tidak diragukan lagi. Untuk menyelidiki apakah daging itu adalah daging inkarnasi Tuhan, manusia harus menentukannya dari watak yang Ia ungkapkan dan perkataan yang Ia ucapkan. Artinya, apakah itu daging inkarnasi Tuhan atau bukan, dan apakah itu jalan kebenaran atau bukan, harus dinilai dari hakikat-Nya. Jadi, untuk menentukan[a] apakah itu daging Tuhan yang berinkarnasi, kuncinya adalah dengan memperhatikan hakikat-Nya (pekerjaan-Nya, perkataan-Nya, watak-Nya, dan banyak lagi), bukan penampilan luarnya. Maka manusia menunjukkan ketidaktahuan, kebodohan dan kenaifannya jika hanya melihat penampilan luar-Nya dan mengabaikan hakikat-Nya" (Kata Pengantar, Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia). Tuhan yang menjadi daging adalah Kristus, dan karena itu, Kristus yang bisa memberikan kebenaran kepada orang-orang adalah Tuhan. Tidak ada yang berlebihan dalam hal ini, karena Ia memiliki substansi sebagai Tuhan, dan memiliki watak Tuhan, serta hikmat dalam pekerjaan-Nya yang tidak bisa dicapai oleh manusia. Mereka yang menyebut dirinya Kristus, tetapi tidak bisa melakukan pekerjaan Tuhan, adalah para penipu. Kristus bukan sekadar manifestasi Tuhan di dunia, tetapi juga merupakan daging khusus yang dimiliki Tuhan selagi Ia menjalankan dan menyelesaikan pekerjaan-Nya di antara manusia. Daging ini bukan sesuatu yang bisa digantikan oleh sembarang manusia, tetapi yang mampu memikul pekerjaan Tuhan di dunia, dan mengungkapkan watak Tuhan, mewakili Tuhan, dan memberikan kehidupan bagi manusia. Cepat atau lambat, para Kristus palsu itu akan jatuh, karena walau mereka mengaku sebagai Kristus, mereka tidak memiliki substansi Kristus. Karena itu, Aku mengatakan bahwa keaslian Kristus tidak bisa didefinisikan oleh manusia, melainkan dijawab dan diputuskan oleh Tuhan sendiri" ("Hanya Kristus Akhir Zaman yang Bisa Memberi Manusia Jalan Hidup yang Kekal" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia").

Firman Tuhan menyatakan dengan sangat jelas bahwa hanya Tuhan yang berinkarnasi yang dapat disebut Kristus. Kristus adalah Roh Tuhan yang diwujudkan dalam daging, yaitu, apa yang Tuhan miliki dan siapa Dia, watak Tuhan, dan hikmat Tuhan, semuanya diwujudkan di dalam daging. Kristus memiliki esensi ilahi, Dia adalah kebenaran yang diwujudkan; Dia dapat mengungkapkan kebenaran kepada gembala dan menyediakan bagi manusia kapan saja dan di mana saja, dan hanya Kristus yang dapat melakukan pekerjaan penebusan dan keselamatan umat manusia. Ini merupakan fakta yang tak terbantahkan. Sebagai contoh, Tuhan Yesus adalah inkarnasi Kristus; Dia dapat mengungkapkan kebenaran kapan saja dan di mana saja, Dia membawa kepada manusia jalan pertobatan, dan membebaskan manusia dari batasan-batasan hukum Taurat. Tuhan juga membuat beberapa persyaratan bagi kita agar kita dapat memahami bagaimana mengasihi dan mengampuni orang lain, dan menanggung dosa-dosa kita atas diri-Nya, Dia secara pribadi disalibkan. Segala pekerjaan yang Tuhan Yesus perbuat dan semua perkataan yang Dia ucapkan, serta kasih dan belas kasih-Nya bagi umat manusia, adalah hal-hal yang tidak dapat dicapai oleh siapa pun, dan semuanya sepenuhnya mewakili identitas Tuhan.

Sebaliknya, Kristus-kristus Palsu pada dasarnya adalah roh jahat dan iblis. Kristus-kristus palsu sama sekali tanpa kebenaran, apalagi mampu mengungkapkan kebenaran. Kebanyakan dari mereka congkak dan sangat tidak masuk akal. Mereka tahu bahwa orang memberhalakan pengetahuan alkitabiah, dan karena itu mereka menggunakan mentalitas ini untuk salah menafsirkan Alkitab, mengambil ayat-ayat di luar konteks, dan mengeluarkan semua jenis teori yang tidak masuk akal untuk menipu orang. Kata-kata mereka bukan hanya tidak mampu menghasilkan perubahan watak orang atau memungkinkan orang untuk mengenal Tuhan, tetapi juga membuat jiwa orang-orang menjadi gelap dan tertekan. Mereka tidak berani menyampaikan kata-kata terbuka kepada semua umat manusia untuk mencari dan menyelidiki, tetapi hanya bisa menipu segelintir orang yang tidak peka secara diam-diam. Oleh karena itu, untuk membedakan antara Kristus sejati dan Kristus palsu, kita harus terlebih dahulu melihat esensinya; hanya Kristus yang memiliki esensi ilahi yang mampu mengungkapkan kebenaran untuk menyelamatkan dan memelihara umat manusia, sementara mereka yang tidak memiliki esensi ilahi tidak dapat melakukan ini, tidak peduli seberapa banyak pengetahuan yang mereka miliki atau seberapa mampu mereka. Roh jahat dan iblis bahkan kurang mampu mengungkapkan kebenaran atau melakukan pekerjaan keselamatan manusia; yang bisa mereka lakukan hanyalah menipu dan merusak orang. Oleh karena itu jelas bahwa untuk mengetahui perbedaan antara Kristus sejati dan Kristus palsu, kita harus mengakui bahwa Kristus adalah kebenaran, jalan, dan hidup. Seperti yang Tuhan Yesus katakan, "Akulah jalan, kebenaran, dan hidup" (Yohanes 14: 6). "Mereka adalah orang-orang yang mengikuti Anak Domba ke mana pun Dia pergi" (Wahyu 14: 4).

Cara Kedua untuk Mengetahui Perbedaan Antara Kristus Sejati dan Kristus Palsu: Pekerjaan Tuhan Selalu Baru dan Tidak Pernah Usang, dan Dia Tidak Mengulangi Pekerjaannya

Seperti yang kita semua ketahui, Tuhan itu selalu baru dan tidak pernah tua, dan Dia tidak mengulangi pekerjaan-Nya. Karena itu kita dapat menggunakan poin ini untuk membedakan antara Kristus sejati dan Kristus palsu. Pertama-tama, marilah kita membaca satu bagian dari firman Tuhan, "Jika, di masa sekarang ini, muncul orang yang dapat memperlihatkan tanda dan keajaiban, mengusir setan, menyembuhkan orang sakit, dan melakukan banyak mukjizat, dan jika orang ini mengaku bahwa merekalah Yesus yang telah datang, inilah pemalsuan yang dilakukan roh-roh jahat, dan inilah Yesus tiruan mereka. Ingatlah ini! Tuhan tidak mengulangi pekerjaan yang sama. Tahap pekerjaan Yesus sudah diselesaikan, dan Tuhan tidak akan pernah melakukan tahap pekerjaan itu lagi. … Apabila, pada akhir zaman, Tuhan masih memperlihatkan tanda dan keajaiban, dan masih mengusir setan dan menyembuhkan orang sakit—jika Ia melakukan hal yang sama persis seperti Yesus—berarti Tuhan mengulangi pekerjaan yang sama, dan pekerjaan Yesus tidak memiliki makna atau nilai. Jadi, Tuhan melakukan satu tahap pekerjaan dalam setiap zaman. Begitu setiap tahap pekerjaan-Nya selesai, tahap itu akan segera ditiru oleh roh jahat, dan setelah Iblis mulai mengikuti jejak Tuhan, Tuhan berubah ke cara yang berbeda. Begitu Tuhan menyelesaikan suatu tahap pekerjaan-Nya, tahap itu ditiru oleh roh jahat. Engkau semua harus betul-betul memahami ini" ("Mengenal Pekerjaan Tuhan Saat Ini" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia").

Kita dapat melihat dari firman Tuhan bahwa Tuhan itu selalu baru dan tidak pernah tua, dan bahwa Dia tidak mengulangi pekerjaan-Nya. Setiap kali Tuhan melakukan pekerjaan, Dia memulai zaman baru dan mengakhiri yang lama, menghasilkan fase pekerjaan yang lebih baru dan lebih tinggi. Misalnya, Tuhan Yahweh menyelesaikan pekerjaan Zaman Hukum Taurat yang menyatakan hukum dan perintah itu dan memimpin kehidupan manusia. Ketika Tuhan Yesus datang untuk melakukan pekerjaan-Nya, Dia tidak mengulangi pekerjaan yang telah datang sebelumnya; sebaliknya, Dia mengakhiri Zaman Hukum Taurat dan memulai Zaman Kasih Karunia, dan Dia melakukan pekerjaan keselamatan manusia dan pengampunan dosa. Hanya Tuhan sendirilah yang bisa melakukan pekerjaan seperti itu. Namun, karena Kristus palsu tidak memiliki esensi Tuhan, mereka tidak mampu melakukan pekerjaan Tuhan, apalagi mampu melakukan pekerjaan memulai zaman baru dan mengakhiri zaman lama. Yang bisa mereka lakukan adalah mengikuti jejak pekerjaan Tuhan, meniru nada ucapan Tuhan dan firman yang telah diucapkan-Nya, dan meniru pekerjaan yang telah dilakukan Tuhan di masa lalu. Mereka menunjukkan beberapa tanda dan keajaiban sederhana dan berpura-pura menjadi Tuhan untuk menipu orang. Terlebih lagi, Kristus palsu tidak memiliki otoritas; betapapun mereka berupaya meniru Tuhan, mereka tidak pernah dapat melakukan tanda-tanda dan keajaiban seperti yang dilakukan Tuhan Yesus, seperti memberi makan lima ribu orang dengan dua ikan dan lima roti dan membangkitkan Lazarus dari kematian. Artinya adalah bahwa Tuhan di akhir zaman sama sekali tidak akan mengulangi pekerjaan yang dilakukan sebelumnya oleh Tuhan Yesus, dan semua di akhir zaman yang meniru pekerjaan Tuhan, yang memperlihatkan beberapa tanda dan keajaiban sederhana dan menyembuhkan orang sakit dan mengusir setan untuk menipu orang, pastilah roh-roh jahat yang menyamar—mereka adalah Kristus palsu. Itulah sebabnya Tuhan Yesus memberi kita peringatan ini, "Karena akan bangkit Kristus-Kristus palsu dan nabi-nabi palsu, dan mereka akan membuat tanda-tanda dan mukjizat yang dahsyat; jadi, jika mungkin, mereka akan menyesatkan orang-orang pilihan" (Matius 24:24).

Dari persekutuan ini, sekarang kita sadar bahwa hanya Kristus yang memiliki esensi kehidupan Tuhan, dan hanya Kristus-lah yang dapat mengungkapkan kebenaran dan memelihara kehidupan manusia. Ketika mereka yang mencintai kebenaran dan haus akan kebenaran mendengarkan firman Tuhan, mereka tertarik dan ditaklukkan oleh firman-Nya. Orang-orang seperti itu menjadi milik kepunyaan Tuhan; mereka dapat memahami suara Tuhan dan mengenali Kristus sebagai Tuhan sendiri. Petrus, Yohanes, dan murid-murid lainnya, misalnya, semua mengakui dalam kata-kata Tuhan Yesus bahwa Dia adalah Mesias yang datang kembali, dan dengan demikian, satu demi satu, mereka mulai mengikuti Dia. Tuhan yang Mahakuasa sekarang telah datang di akhir zaman, dan, dimulai dengan rumah Tuhan, Dia melakukan pekerjaan penghakiman dan mengungkapkan semua kebenaran untuk menyelamatkan umat manusia; Dia membuka meterai misteri enam ribu tahun pekerjaan pengelolaan Tuhan secara keseluruhan, dan Dia memaparkan sifat dan esensi setan dalam diri manusia, sehingga ia dapat mengetahui kebenaran akan kerusakannya dan memiliki jalan yang mengarah pada perubahan wataknya. Tuhan Yang Mahakuasa juga memberi tahu kita bagaimana melakukan firman Tuhan, bagaimana menghidupi kemanusiaan yang baik, beserta dengan banyak hal lainnya, dan seluruhnya, semua ini adalah jalan hidup kekal. Pekerjaan keselamatan umat manusia yang dilakukan oleh Tuhan Yang Mahakuasa adalah pekerjaan Tuhan sendiri, yang dengan tepat menggenapi nubuat-nubuat ini di dalam Alkitab, "Ada banyak hal lain yang bisa Kukatakan kepadamu, tetapi engkau tidak bisa menerima semuanya itu saat ini. Namun, ketika Dia, Roh Kebenaran itu, datang, Dia akan menuntun engkau sekalian ke dalam seluruh kebenaran: karena Dia tidak akan berbicara tentang diri-Nya sendiri; tetapi Dia akan menyampaikan segala sesuatu yang telah didengar-Nya: dan Dia akan menunjukkan hal-hal yang akan datang kepadamu" (Yohanes 16: 12–13). "Dan kalau ada orang yang mendengar perkataan-Ku, dan tidak percaya, Aku tidak menghakiminya: karena Aku datang bukan untuk menghakimi dunia, melainkan untuk menyelamatkan dunia" (Yohanes 12:47).

Sekarang, buku firman yang diungkapkan oleh Tuhan Yang Mahakuasa, Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia, telah dipublikasikan secara daring untuk pencarian dan penyelidikan oleh para pecinta kebenaran dari seluruh dunia. Banyak orang yang merindukan Tuhan untuk menampakkan diri telah membaca firman yang diungkapkan oleh Tuhan yang Mahakuasa dan telah mengenalinya sebagai suara Tuhan, dan dengan demikian mereka menjadi yakin bahwa Tuhan Yang Mahakuasa adalah Tuhan Yesus yang datang kembali pada akhir zaman. Satu demi satu, mereka mengikuti jejak langkah Anak Domba dan kembali di hadapan takhta Tuhan. Ini sepenuhnya merupakan hasil dari pekerjaan Tuhan sendiri, yang sepenuhnya menggenapi nubuat ini dalam Yesaya pasal 2 ayat 2, "Dan akan terjadi pada akhir zaman, bahwa gunung rumah Yahweh akan ditegakkan di puncak gunung-gunung, dan akan ditinggikan di atas bukit-bukit; Semua bangsa akan datang berbondong-bondong ke sana." Jelaslah bahwa dalam menyambut Tuhan, yang penting adalah fokus pada mendengarkan suara Tuhan dan mengakui Kristus sebagai kebenaran, jalan, dan hidup. Kita harus mencari dan menyelidiki ketika kita mendengar bahwa suatu tempat terdapat ucapan Tuhan atau seseorang sedang memberitakan kedatangan Tuhan kembali. Jika kita masih takut ditipu oleh Kristus palsu dan tetap berjaga-jaga, jika kita tidak berani mencari atau menyelidiki, dan kita menolak untuk menerima keselamatan Tuhan Yang Mahakuasa—Kristus di akhir zaman—bukankah kita akan sangat bodoh? Jika demikian, kita akan selamanya kehilangan keselamatan Tuhan di akhir zaman!

Media Terkait