20. Mengalami Penganiayaan yang Kejam telah Memperkuat Imanku kepada Tuhan

20. Mengalami Penganiayaan yang Kejam telah Memperkuat Imanku kepada Tuhan

Oleh Saudari Zhao Rui, Provinsi Shanxi

Namaku Zhao Rui. Karena kasih karunia Tuhan, seluruh keluargaku mulai mengikut Tuhan Yesus pada tahun 1993. Pada tahun 1996, ketika berusia enam belas tahun, aku tertarik akan kasih Tuhan Yesus dan mulai melayani di gereja dan berkhotbah. Namun, tak lama kemudian, aku mulai mengamati banyak hal di dalam gereja yang membuatku sangat kecewa: para rekan kerja terlibat dalam tipu daya terhadap satu sama lain, saling mengucilkan, dan bersaing demi kekuasaan dan keuntungan. Seakan-akan ajaran Tuhan bahwa kami harus saling mengasihi telah lama dilupakan. Khotbah-khotbah yang disampaikan tampaknya tidak berpengaruh dan tidak ada kenikmatan yang didapat dalam menjalani kehidupan bergereja. Banyak saudara-saudari yang telah bersikap negatif dan lemah dan bahkan telah berhenti menghadiri ibadah .... Dihadapkan dengan keadaan gereja yang suram dan gersang, aku merasa sangat sedih dan tidak berdaya. Pada bulan Juli 1999, atas pengaturan dan rencana Tuhan yang ajaib, aku menyambut kedatangan kembali Tuhan Yesus—Tuhan Yang Mahakuasa. Melalui pembacaan firman Tuhan Yang Mahakuasa dan terlibat dalam kehidupan bergereja, aku sekali lagi menikmati pekerjaan Roh Kudus. Ketika aku menghadiri ibadah bersama saudara-saudariku, gaya hidup agamawi yang sebelumnya kujalani tersingkir; setiap orang dapat mengatakan apa yang sebenarnya mereka rasakan, dan kami bersekutu dengan terang yang diberikan kepada kami oleh pencerahan Roh Kudus dan membahas bagaimana agar kami mengalami firman Tuhan, serta bagaimana agar kami mengandalkan Tuhan untuk membersihkan diri kami dari kerusakan. Selain itu, saudara-saudari hidup dengan cara yang sangat saleh dan bermartabat; mereka saling memaafkan dan sabar terhadap kekurangan dan kerusakan yang ditunjukkan dan saling memberi pertolongan dengan kasih. Jika seseorang mengalami kesulitan, tak seorang pun yang akan memandang rendah atau meremehkan mereka, tetapi akan mencari kebenaran bersama mereka untuk menemukan solusi bagi masalah mereka. Inilah kehidupan bergereja yang selalu kuinginkan—jalan yang benar yang telah kucari selama bertahun-tahun! Akhirnya aku kembali di hadapan Tuhan setelah terhilang selama bertahun-tahun! Aku membulatkan tekad kepada Tuhan: "Aku akan membawa jiwa-jiwa yang masih hidup dalam kegelapan ke hadapan Tuhan, memungkinkan mereka untuk hidup dengan bimbingan dan berkat dari pekerjaan Roh Kudus, dan disirami oleh air sungai kehidupan Tuhan. Inilah panggilanku sebagai makhluk ciptaan dan merupakan cara yang paling bermakna dan berharga untuk menjalani hidupku." Demikianlah, aku mengabdikan diri untuk melaksanakan tugas-tugasku.

Namun, pemerintah PKT (Partai Komunis Tiongkok), si pembenci Tuhan yang benar, pemerintah ateis yang membenci kebenaran itu, tidak mengizinkan kami untuk mengikuti Tuhan, tidak mengizinkan kami memberi kesaksian atau menyebarkan Injil Tuhan, dan terlebih lagi, tidak menoleransi keberadaan gereja Tuhan. Pada musim semi tahun 2009, pemerintah PKT melakukan gerakan penangkapan berskala besar yang menargetkan para pemimpin utama Gereja Tuhan Yang Mahakuasa. Para pemimpin gereja di seluruh negeri satu persatu ditangkap dan dijebloskan ke dalam penjara. Sekitar jam 9 malam pada tanggal 4 April, aku dan seorang saudari, yang dengannya aku bekerja sama dalam melaksanakan tugas, baru saja meninggalkan rumah pertemuan kami dan berjalan ke jalan ketika tiga laki-laki berpakaian preman tiba-tiba melompat di belakang kami dan menarik tangan kami dengan paksa sambil berteriak, "Ayo ikut! Kalian ikut dengan kami!" Bahkan sebelum kami sempat bereaksi, kami dilemparkan ke kursi belakang sebuah sedan hitam yang diparkir di pinggir jalan. Peristiwanya seperti di film-film ketika para penjahat datang dan menculik seseorang di siang hari bolong, kecuali sekarang, itu terjadi pada kami di kehidupan nyata, dan itu benar-benar menakutkan. Aku benar-benar kebingungan dan satu-satunya yang bisa kulakukan adalah terus-menerus berseru kepada Tuhan dalam hatiku: "Ya Tuhan! Selamatkanlah aku! Ya Tuhan, selamatkanlah aku...." Sebelum aku dapat memulihkan ketenanganku, sedan itu masuk ke halaman utama Biro Keamanan Umum Kotamadya. Baru pada saat itulah aku menyadari bahwa kami telah jatuh ke tangan polisi. Segera setelah itu, saudari dari rumah pertemuan kami juga dibawa masuk. Kami bertiga dibawa ke sebuah ruangan di lantai dua dan seorang petugas, tanpa penjelasan sedikit pun, mengambil tas kami dan menyuruh kami berdiri menghadap ke dinding. Dia kemudian memaksa kami untuk menanggalkan semua pakaian kami dan melakukan penggeledahan tubuh, secara paksa menyita beberapa materi tentang pekerjaanku di gereja, kwitansi untuk uang gereja yang disimpan, ponsel kami, lebih dari 5.000 RMB dalam bentuk tunai, sebuah kartu ATM dan arloji, selain barang-barang pribadi lainnya yang kami bawa dan yang ada di tas kami, selama prosesnya. Sementara semua ini sedang terjadi, tujuh atau delapan petugas polisi terus keluar dan masuk ruangan dan dua petugas yang mengawasi kami bahkan tertawa terbahak-bahak dan menunjuk ke arahku sambil berkata, "Yang ini pemimpin besar di gereja, tampaknya kita telah menangkap orang penting hari ini." Segera setelah itu, empat petugas polisi berpakaian preman memborgolku, menutup mataku dengan penutup mata, dan membawaku ke cabang Biro Keamanan Umum jauh di luar kota.

Ketika aku memasuki ruang interogasi dan melihat jendela yang tinggi dan berjeruji besi serta kursi harimau (kursi penyiksaan) yang dingin dan mengerikan itu, kisah-kisah mengerikan tentang saudara-saudari yang telah disiksa di masa lalu muncul di benakku. Memikirkan tentang penyiksaan yang belum diketahui yang akan dilakukan para polisi jahat terhadapku selanjutnya, aku jadi sangat ketakutan dan tanpa sadar tanganku mulai gemetaran. Dalam situasi yang kritis ini, firman Tuhan tiba-tiba muncul di benakku: "Engkau masih menyimpan rasa takut di hatimu, dan bukankah hatimu masih dipenuhi pikiran dari Iblis? Apakah artinya seorang pemenang? Para prajurit Kristus yang baik harus berani dan bergantung kepada-Ku agar menjadi kuat secara rohani; mereka harus berjuang untuk menjadi prajurit dan memerangi Iblis sampai mati" ("Bab 12, Perkataan Kristus pada Awal Mulanya" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia"). Pencerahan firman Tuhan sedikit demi sedikit menenangkan hatiku yang panik dan membuatku sadar bahwa ketakutanku berasal dari Iblis. Aku berpikir dalam hati: "Iblis ingin menyiksa dagingku sehingga aku menyerah pada kelalimannya. Aku tidak boleh terjerat dengan rencananya yang menipu. Apa pun yang terjadi, aku percaya bahwa Tuhan menyertaiku secara diam-diam, mengawasi dan melindungiku. Setiap saat, Tuhan akan selalu menjadi pendukungku yang setia dan dukunganku yang abadi. Sekarang adalah momen kunci dalam peperangan rohani dan sangat penting bagiku untuk menjadi kesaksian bagi Tuhan pada saat ini. Aku harus berdiri di pihak Tuhan dan aku tidak boleh menyerah kepada Iblis." Setelah menyadari hal ini, aku diam-diam berdoa kepada Tuhan: "Ya Tuhan Yang Mahakuasa! Dengan maksud baik-Mu, aku telah jatuh ke tangan para polisi jahat hari ini. Namun, perawakanku terlalu kecil dan aku panik dan ketakutan. Aku berdoa agar Engkau memberiku iman dan keberanian, sehingga aku dapat membebaskan diri dari tekanan pengaruh Iblis, tidak tunduk kepadanya dan dengan teguh menjadi kesaksian bagi-Mu!" Setelah menyelesaikan doaku, hatiku penuh dengan keberanian, dan aku tidak merasa terlalu dibuat takut lagi oleh para polisi yang tampak jahat itu.

Saat itu juga, dua petugas mendorongku ke kursi harimau dan mengunci tangan dan kakiku. Salah seorang petugas, seorang yang kasar dan bertubuh tinggi besar, menunjuk ke beberapa kata di dinding yang bertuliskan "Penegakan Hukum yang Beradab" dan kemudian memukul meja dan berteriak, "Apa kau tahu di mana kau berada? Biro Keamanan Publik adalah cabang pemerintah Tiongkok yang berspesialisasi dalam kekerasan! Kalau kau tidak mau mengaku, kau akan tahu akibatnya! Ayo bicara! Siapa namamu? Berapa umurmu? Dari mana asalmu? Apa posisimu di gereja?" Sikap agresifnya ditambah dengan pengakuannya yang terus terang tentang sifat sesungguhmya dari lembaga penegakan hukum nasional, Biro Keamanan Publik, membuatku marah. Aku berpikir dalam hati: "Mereka selalu mengaku sebagai ‘Polisi Rakyat’ dan bahwa tujuan mereka adalah ‘membasmi orang jahat dan membiarkan orang yang taat hukum hidup dalam damai,’ tetapi pada kenyataannya mereka hanyalah segerombolan penjahat, bajingan dan pembunuh bayaran. Mereka adalah setan-setan yang melakukan serangan terarah terhadap keadilan dan menghukum warga negara yang baik dan terhormat! Para polisi ini menutup mata terhadap mereka yang melanggar hukum dan melakukan kejahatan, membiarkan mereka hidup di luar jangkauan hukum. Sebaliknya, sekalipun satu-satunya yang kami lakukan adalah percaya kepada Tuhan, membaca firman Tuhan dan berjalan di jalan yang benar dalam kehidupan, kami telah menjadi target utama kekerasan gerombolan orang biadab ini. Pemerintah PKT benar-benar merupakan pemutarbalik keadilan yang keji." Meskipun aku membenci para polisi jahat itu dengan sepenuh hatiku, aku tahu bahwa perawakanku terlalu kecil dan aku tidak akan mampu menahan hukuman dan penyiksaan kejam mereka, jadi aku berseru kepada Tuhan berulang-ulang, memohon agar Dia memberiku kekuatan. Tepat pada saat itu, firman Tuhan mencerahkanku, "Iman adalah seperti jembatan satu kayu gelondong kayu, mereka yang hidup secara tercela akan mengalami kesulitan menyeberanginya, namun mereka yang siap untuk berkorban dapat menyeberanginya tanpa perlu merasa khawatir" ("Bab 6, Perkataan Kristus pada Awal Mulanya" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia"). Penghiburan dan dorongan dari firman Tuhan membantuku untuk tenang, dan aku berpikir: "Hari ini aku harus siap untuk mempertaruhkan segalanya—jika yang terburuklah yang terjadi dan aku harus mati, maka biarlah aku mati. Jika gerombolan setan ini berpikir mereka akan dapat mengorek informasi tentang uang gereja, pekerjaan atau para pemimpin kami dariku, mereka boleh coba!" Dengan itu, aku berdoa kepada Tuhan: "Ya Tuhan! Engkau adalah Penguasa atas segala sesuatu, dan Iblis juga ada di tangan-Mu dan tunduk pada pengaturan-Mu. Hari ini Engkau memakai Iblis untuk menguji iman dan pengabdianku. Meskipun sekarang ini dagingku lemah, aku tidak mau roboh di depan kaki Iblis. Aku ingin mengandalkan-Mu untuk menjadi kuat. Bagaimanapun Iblis menyiksaku, aku tidak akan pernah mengkhianati-Mu atau membuat-Mu berduka!" Karena bimbingan dari firman Tuhan, bagaimanapun mereka menginterogasiku atau berusaha memaksaku memberikan informasi, aku tidak mengatakan sepatah kata pun.

Melihatku menolak untuk bicara, salah seorang petugas menjadi marah dan, setelah memukul meja, menghampiriku, menendang kursi harimau tempatku duduk dan kemudian mendorong kepalaku sambil berteriak, "Katakan apa yang kau ketahui! Jangan mengira kami tidak tahu apa pun. Kalau kami tidak tahu apa pun, lalu bagaimana menurutmu kami bisa menangkap kalian bertiga secara meyakinkan seperti itu?" Seorang petugas polisi lain yang bertubuh tinggi membentak, "Jangan uji kesabaranku! Kalau kami tidak memberimu sedikit rasa sakit, kau akan berpikir kami hanya memberimu ancaman kosong. Berdiri!" Segera setelah bentakannya, dia menyeretku dari kursi harimau ke bawah sebuah jendela, yang terletak sangat tinggi di dinding dan berjeruji besi. Mereka menggunakan sepasang borgol dengan pinggiran tajam untuk setiap tangan, dengan satu ujung dikunci di tanganku dan ujung satunya terikat pada jeruji besi itu sehingga aku tergantung dengan tanganku di jendela dan hanya bisa menyentuh lantai dengan ujung-ujung jari kakiku. Salah seorang polisi jahat itu menyalakan AC untuk menurunkan suhu di ruangan dan kemudian dengan kejam memukul kepalaku dengan buku yang digulung. Ketika dia melihat bahwa aku masih tetap diam, dia berteriak dengan marah, "Kau mau bicara atau tidak? Kalau kau tak bicara, kami akan memberimu ‘pukulan lanjutan’!" Dengan ucapan itu, dia menggunakan ikat pinggang yang dipakai militer untuk mengikat kakiku dan kemudian mengikatkan sabuk itu ke kursi harimau. Dua petugas kemudian menarik kursi harimau itu menjauh dari dinding sehingga aku menggantung di udara. Saat tubuhku bergerak ke depan, borgol itu meluncur ke arah pangkal pergelangan tanganku dan ujung-ujung tajam di bagian dalam borgol itu melesak ke dalam urat-urat di punggung tanganku. Aku merasakan sakit yang luar biasa, tetapi aku menggigit keras bibirku untuk mencegah diriku berteriak karena aku tidak ingin membiarkan para polisi jahat itu menertawakanku. Salah seorang dari mereka berkata dengan seringai yang menyeramkan, "Sepertinya itu tidak menyakitkan! Biar aku tambahkan sedikit untukmu." Dengan ucapan itu, dia mengangkat kakinya dan menginjak betisku dengan keras, lalu mengayunkan tubuhku dari kiri ke kanan. Ini menyebabkan borgol itu mencengkeram pergelangan tangan dan punggung tanganku semakin erat dan akhirnya terasa sangat menyakitkan sehingga aku tidak bisa menahan diri untuk berteriak kesakitan, yang membuat kedua polisi jahat itu tertawa terbahak-bahak. Baru setelah itulah, dia berhenti menekan kakiku, meninggalkanku tergantung di udara. Setelah sekitar dua puluh menit, petugas itu tiba-tiba menendang kursi harimau itu kembali ke arahku, membuat suara melengking yang mengerikan dan aku menjerit ketika tubuhku jatuh kembali ke posisi semula, tergantung dari dinding dengan hanya ujung-ujung jari kakiku yang menyentuh lantai. Secara bersamaan, borgol itu meluncur naik kembali ke pergelangan tanganku. Dengan borgolku yang tiba-tiba melonggar, darah dengan cepat mengalir keluar dari tanganku dan dengan cepat kembali ke lenganku, menyebabkan rasa sakit yang berdenyut karena tekanan darah yang kembali itu. Kedua polisi jahat itu tertawa terkekeh-kekeh ketika melihat penderitaanku dan kemudian mulai menginterogasiku, bertanya, "Ada berapa orang di gerejamu? Di mana kau menyimpan uangnya?" Pertanyaan terakhir ini dengan jelas menyingkapkan motif Iblis yang tercela: alasan mereka membuatku melewati semua penyiksaan dan penganiayaan ini, alasan mereka menggunakan cara yang jahat dan kejam adalah agar mereka dapat mencuri uang gereja. Mereka dengan sia-sia dan tanpa rasa malu berharap menggunakan uang gereja untuk tujuan mereka sendiri. Melihat wajah mereka yang serakah dan jahat, aku merasa marah dan terus memohon kepada Tuhan untuk tidak membiarkanku menjadi Yudas dan mengutuk gerombolan penjahat dan perampok ini. Setelah itu, bagaimanapun mereka menginterogasiku, aku menolak untuk berbicara sampai mereka menjadi sangat marah sehingga mulai melontarkan kata-kata kotor: "Sialan! Kau sangat sulit untuk dipatahkan! Kita lihat berapa lama kau mampu bertahan!" Dengan ucapan itu, mereka sekali lagi menarik kursi harimau itu menjauh dari dinding, membuatku kembali tergantung di udara. Kali ini, borgol itu tersangkut erat pada luka yang sudah terbuka di punggung tanganku, dan tanganku dengan cepat membengkak dan dipenuhi dengan darah, terasa seakan-akan keduanya akan meledak. Rasa sakit itu bahkan lebih hebat daripada yang pertama kali. Para petugas melukiskan penggambaran yang jelas bagi satu sama lain tentang "perbuatan masa lalu mereka yang terkenal" dalam menyiksa dan menghukum tahanan. Ini berlangsung selama lima belas menit sebelum akhirnya mereka kembali menendang kursi itu kembali ke dinding dan aku kembali lagi ke posisi semula yang tergantung langsung di jendela dengan hanya ujung-ujung jari kakiku yang menyentuh lantai. Selama proses itu, rasa sakit yang mencabik menyerangku sekali lagi. Tepat pada saat itu, seorang petugas pria yang bertubuh pendek dan gemuk berjalan masuk dan bertanya, "Apa dia sudah bicara?" Kedua petugas itu menjawab, dengan berkata, "Yang satu ini adalah Liu Hulan yang asli!" Polisi jahat dan gemuk itu berjalan menghampiriku dan menampar wajahku dengan keras, mencemooh dengan kejam, "Ayo kita lihat sekuat apa dirimu! Biar kukendurkan tanganmu itu." Aku melihat ke bawah ke arah tangan kiriku dan melihat bahwa tangan itu sangat bengkak dan telah berubah menjadi warna hitam keunguan. Saat itu juga, polisi jahat itu merenggut jari-jari tangan kiriku dan mulai mengguncangkannya bolak-balik dan menggosok serta menjepitnya sampai mati rasa itu sekali lagi memunculkan rasa sakit. Kemudian dia menyesuaikan borgolnya sehingga berada pada pengaturan yang paling erat dan memberi isyarat kepada dua petugas lainnya untuk menarikku ke udara sekali lagi. Aku, sekali lagi, tergantung di udara dan dibiarkan dalam posisi itu selama dua puluh menit sebelum diturunkan. Mereka terus menarikku ke udara dan kemudian membiarkanku turun kembali berulang kali, menyiksaku sampai pada titik di mana aku berharap aku bisa mati untuk menghindari rasa sakit. Setiap kali borgol itu bergerak naik dan turun di tanganku, itu lebih menyakitkan daripada sebelumnya. Pada akhirnya, borgol berujung tajam itu terbenam sampai ke dalam pergelangan tanganku dan menembus kulit di punggung tanganku, menyebabkan pendarahan hebat. Sirkulasi darah di tanganku sama sekali terputus dan bengkak seperti balon. Kepalaku sangat pusing karena kekurangan oksigen dan rasanya akan meledak. Aku benar-benar mengira aku akan mati.

Saat aku berpikir aku tidak tahan lagi, satu bagian firman Tuhan tiba-tiba muncul di benakku: "Dalam perjalanan menuju Yerusalem, Yesus merasakan kesakitan, seolah-olah pisau sedang dipilin dalam hati-Nya, namun Dia tidak memiliki niat sedikit pun untuk mengingkari firman-Nya; selalu ada kekuatan dahsyat yang mendorong-Nya menuju ke tempat Dia akan disalibkan" ("Bagaimana Melayani Selaras Dengan Kehendak Tuhan " dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia"). Firman Tuhan memberiku gelombang kekuatan yang tiba-tiba dan aku merenungkan bagaimana Tuhan Yesus menderita di kayu salib: Dia dicambuk, diejek dan dipermalukan oleh tentara Romawi dan dipukuli sampai berdarah. Dan Dia masih harus memikul salib yang berat itu, salib yang sama yang akhirnya mereka pakai untuk memakukan-Nya hidup-hidup, sampai setiap tetes darah terakhir dalam tubuh-Nya telah ditumpahkan. Sungguh siksaan yang kejam! Sungguh penderitaan yang tak terbayangkan! Namun Tuhan Yesus menanggung semuanya itu dalam keheningan. Meskipun rasa sakitnya sungguh luar biasa, Tuhan Yesus dengan rela menyerahkan diri-Nya ke tangan Iblis demi penebusan seluruh umat manusia. Aku berpikir dalam hati: "Baru-baru ini, Tuhan telah berinkarnasi untuk kedua kalinya dan datang ke negara ateis Tiongkok. Di sini, Dia telah bertemu dengan bahaya yang jauh lebih berbahaya dari apa yang Dia hadapi di Zaman Kasih Karunia. Sejak Tuhan Yang Mahakuasa menampakkan diri dan mulai melakukan pekerjaan-Nya, pemerintah PKT telah menggunakan segala cara yang mungkin untuk memfitnah, menghujat, secara gila-gilaan mengejar dan menangkap Kristus, dengan sia-sia berharap untuk menghancurkan pekerjaan Tuhan. Penderitaan yang Tuhan telah lalui dalam kedua inkarnasi-Nya melampaui apa yang dapat dibayangkan oleh siapa pun, apalagi untuk ditanggung. Dibandingkan dengan apa yang telah Tuhan alami, penderitaan yang kuhadapi sekarang bahkan tidak layak untuk disebutkan. Selain itu, alasan setan-setan ini menganiayaku seperti ini sekarang adalah karena aku adalah pengikut Tuhan. Pada kenyataannya, Tuhanlah yang sebenarnya mereka benci dan berusaha mereka aniaya. Mengingat bahwa Tuhan telah menanggung begitu banyak penderitaan bagi kami, aku seharusnya memiliki lebih dari hati nurani; aku harus memuaskan Tuhan dan membawa penghiburan bagi-Nya, bahkan jika itu berarti kematianku." Pada saat itu, penderitaan semua orang kudus dan para nabi melintas di benakku: Daniel di gua singa, Petrus disalibkan terbalik. Yakobus dipenggal .... Tanpa terkecuali, orang-orang kudus dan para nabi ini semua menjadi kesaksian yang kuat bagi Tuhan di ambang kematian, dan aku menyadari bahwa aku harus berupaya untuk meneladani iman, pengabdian, dan ketaatan mereka kepada Tuhan. Karena itu, aku berdoa dalam hati kepada Tuhan: "Ya Tuhan! Engkau tidak berdosa tetapi disalibkan demi keselamatan kami. Engkau kemudian berinkarnasi kembali di Tiongkok untuk melakukan pekerjaan-Mu, mempertaruhkan nyawa-Mu. Kasih-Mu sungguh besar sehingga aku tidak pernah mampu membalas-Mu. Merupakan kehormatan terbesar bagiku untuk menderita bersama-Mu hari ini dan aku bersedia menjadi kesaksian untuk menghibur hati-Mu. Bahkan jika Iblis mengambil nyawaku, aku tidak akan pernah mengucapkan satu keluhan pun!" Dengan pikiranku terfokus pada kasih Tuhan, rasa sakit di tubuhku tampak berkurang secara signifikan. Pada paruh kedua malam itu, para polisi jahat itu terus menyiksaku secara bergiliran. Baru sekitar pukul 9 pagi keesokan harinya akhirnya mereka membuka ikatan kakiku dan meninggalkanku menggantung di jendela. Kedua lenganku sama sekali mati rasa dan tidak bisa merasakan lagi dan seluruh tubuhku bengkak. Pada waktu itu, saudari yang telah bersamaku memenuhi tugas telah dibawa ke ruang interogasi yang bersebelahan. Tiba-tiba, delapan atau sembilan petugas masuk ke ruang interogasiku, dan seorang polisi yang bertubuh pendek dan kekar masuk dengan gusar dan bertanya kepada para polisi jahat yang sedang menanganiku: "Apa dia sudah bicara?" "Belum," jawab mereka. Segera setelah dia mendengar jawaban mereka, dia berlari ke arahku, menampar wajahku dua kali dan membentakku dengan kesal, "Kau masih tidak mau bekerja sama! Kami tahu namamu, dan kami tahu kau adalah pemimpin penting di gereja. Jangan mengira kami tidak tahu apa pun! Di mana kau menyimpan uang itu! Bagaimana pekerjaanmu dijadwalkan dan diatur?" Melihat aku tetap diam, dia mengancamku, berkata, "Kalau kau tidak mengaku, akan lebih buruk bagimu ketika kami mengetahuinya sendiri. Mengingat posisimu di dalam gereja, kau akan dijatuhi hukuman dua puluh tahun penjara!" Polisi jahat ini sangat sibuk untuk mendapatkan dana gereja. Melihat wajah mereka yang garang, darahku mendidih dengan amarah, dan aku tak bisa tidak memohon kepada Tuhan untuk mengutuk mereka ke lubang neraka yang paling gelap. Kemudian, mereka mengangkat kartu ATM-ku dan meminta nama pada kartu dan nomor pin. Aku berpikir dalam hati, "Biar saja mereka melihat, siapa yang peduli. Keluargaku toh tidak mentransfer banyak uang ke akun itu. Mungkin jika mereka melihatnya, mereka tidak akan terus menggangguku tentang dana gereja." Setelah memutuskan, aku memberi tahu mereka nama dan nomor pin kartu tersebut.

Kemudian, aku meminta untuk pergi ke kamar mandi dan baru pada saat itulah akhirnya mereka menurunkanku. Pada saat itu, aku sama sekali kehilangan kendali atas penggunaan kakiku, jadi mereka menggendongku ke kamar mandi dan berjaga di luar. Namun, aku sudah kehilangan semua rasa di tanganku dan perintah dari otakku tidak mencapainya, jadi aku hanya berdiri di sana bersandar ke dinding, sama sekali tidak mampu melepaskan celanaku. Ketika aku masih belum keluar setelah beberapa waktu, salah seorang polisi menendang pintu dan berteriak kepadaku dengan seringai yang cabul, "Kau masih belum selesai?" Melihatku tidak bisa menggerakkan tanganku, dia menghampiriku dan membuka kancing celanaku dan kemudian mengancingkan kembali celanaku ketika aku sudah selesai. Sekelompok petugas pria telah berkumpul di luar kamar mandi membuat berbagai jenis komentar sinis dan mempermalukanku dengan bahasa kotor mereka. Ketidakadilan para penjahat dan setan yang mempermalukan seorang gadis muda yang tidak bersalah dan berumur dua puluhan seperti aku ini, tiba-tiba membuatku kewalahan dan aku mulai menangis. Juga terlintas dalam benakku bahwa, jika tanganku benar-benar lumpuh dan aku tidak mampu mengurus diri sendiri di masa depan, aku lebih baik mati. Jika aku bisa berjalan dengan baik pada saat itu, aku akan terjun dari gedung dan mengakhiri hidupku di sana. Tepat saat aku berada dalam keadaan terlemahku, sebuah lagu gereja "Aku Berharap Melihat Hari Kemuliaan Tuhan" muncul di benakku: "Aku akan memberikan kasih dan kesetiaanku kepada Tuhan dan menyelesaikan misiku untuk memuliakan Tuhan. Aku bertekad untuk berdiri teguh dalam kesaksian bagi Tuhan, dan tidak pernah menyerah kepada Iblis. Oh, kepalaku mungkin hancur dan darahku tercurah, tetapi keberanian umat Tuhan tidak akan pernah hilang. Nasihat Tuhan ada dalam hati, aku bertekad mempermalukan Iblis. Kesulitan dan penderitaan digariskan oleh Tuhan, aku akan menanggung penghinaan supaya menjadi setia kepada-Nya. Aku tidak akan pernah lagi membuat Tuhan menitikkan air mata atau khawatir" (Ikuti Anak Domba dan Nyanyikan Lagu Baru). Pencerahan dan penerangan Tuhan sekali lagi menanamkan iman ke dalam hatiku dan rohku diperkuat. Aku berpikir dalam hati: "Aku tidak boleh dibodohi oleh tipu daya Iblis dan aku tidak boleh mengakhiri hidupku karena sesuatu seperti ini. Mereka mempermalukan dan mengejekku agar aku melakukan sesuatu yang akan menyakiti dan mengkhianati Tuhan. Jika aku mati, aku hanya akan jatuh tepat ke dalam rencana licik mereka. Aku tidak boleh membiarkan persekongkolan Iblis berhasil. Bahkan jika aku benar-benar lumpuh, selama masih ada satu tarikan nafas yang tersisa dalam diriku, aku harus tetap hidup untuk menjadi kesaksian bagi Tuhan."

Ketika aku kembali ke ruang interogasi, aku ambruk ke lantai karena kelelahan. Beberapa polisi mengelilingiku dan berteriak kepadaku, memerintahkanku untuk berdiri kembali. Petugas bertubuh pendek dan gemuk yang menampar wajahku itu membungkuk ke arahku, menendangku dengan keras dan menuduhku berpura-pura. Pada saat itu, tubuhku mulai bergetar, dan aku menjadi sesak napas dan mulai terengah-engah. Kaki kiri dan dada kiriku mulai mengejang dan berkontraksi satu sama lain. Seluruh tubuhku menjadi dingin dan kaku dan bagaimanapun kedua petugas itu menarik dan mencongkel, mereka tidak dapat meluruskan tubuhku. Dalam pikiranku, aku tahu bahwa Tuhan menggunakan rasa sakit dan penderitaan ini untuk membuka jalan keluar bagiku, kalau tidak, mereka akan terus menyiksaku dengan kejam. Hanya setelah melihat keadaan genting yang kualami, para petugas jahat itu akhirnya berhenti memukuliku. Mereka kemudian mengunciku di kursi harimau dan pergi ke ruangan sebelah untuk menyiksa saudari gerejaku, meninggalkan dua petugas untuk mengawasiku. Mendengar saudariku menangis berulang kali dalam jeritan, aku sangat ingin menyerang setan-setan itu dan melawan mereka sampai mati, tetapi sebagaimana keadaanku waktu itu, aku sedang dalam keadaan ambruk dan sama sekali kelelahan, jadi satu-satunya yang dapat kulakukan adalah berdoa kepada Tuhan dan memohon agar Tuhan memberikan kekuatan kepada saudariku dan menjaganya agar dia bisa menjadi kesaksian. Pada saat yang sama, aku dengan penuh kebencian mengutuk kelompok jahat dan keji ini yang telah menjerumuskan rakyatnya ke dalam penderitaan yang paling dalam dan meminta agar Tuhan menghukum binatang-binatang dalam wujud manusia ini. Kemudian, melihatku rebah di sana, terlihat sepertinya sedang sekarat, mereka tidak mau harus berurusan dengan seseorang yang mati dalam penjagaan mereka, sehingga mereka akhirnya membawaku ke rumah sakit. Setelah aku sampai di rumah sakit, kaki dan dadaku mulai mengejang dan berkontraksi satu sama lain dan butuh beberapa orang untuk mencungkil tubuhku kembali ke posisi lurus. Kedua tanganku bengkak seperti balon dan dipenuhi dengan darah yang menggumpal. Tanganku seluruhnya menggembung penuh dengan nanah dan mereka tidak dapat memasukkan infus karena segera setelah mereka memasukkan jarum, darah akan mengalir keluar dari pembuluh darah, menyembur ke jaringan di sekitarnya dan mengeluarkan darah dari posisi suntikan. Ketika dokter melihat apa yang terjadi, dia berkata, "Kami harus melepaskan borgol ini!" Dia juga merekomendasikan kepada polisi agar aku dikirim ke rumah sakit kota untuk pemeriksaan lebih lanjut, karena dia khawatir aku punya masalah jantung. Para polisi jahat itu tidak ingin melakukan apa pun untuk membantuku, tetapi setelah itu mereka tidak memborgolku lagi, dan aku tahu bahwa Tuhan telah bekerja melalui dokter untuk membuka jalan keluar bagiku. Keesokan harinya, petugas yang menginterogasiku menulis pernyataan yang penuh dengan hujatan dan fitnah tentang Tuhan untuk digunakan sebagai pernyataan lisanku dan memintaku untuk menandatanganinya. Ketika aku menolak menandatangani pernyataan itu, dia menjadi jengkel, merenggut tanganku dan memaksaku untuk memberikan sidik jariku pada pernyataan itu.

Menjelang sore pada tanggal 9 April, direktur divisi dan dua petugas polisi pria lainnya mengantarku ke rumah tahanan. Ketika dokter di rumah tahanan melihat bahwa seluruh tubuhku bengkak, dan aku tidak dapat berjalan, tidak merasakan apa pun di lenganku dan sepertinya sedang di ambang kematian, mereka menolak untuk menerimaku, takut aku akan mati sana. Setelah itu, direktur divisi bernegosiasi dengan pimpinan rumah tahanan itu selama hampir satu jam dan berjanji bahwa jika sesuatu terjadi pada diriku, rumah tahanan tidak akan diminta bertanggung jawab, dan baru pada saat itulah pimpinan itu akhirnya setuju untuk menahanku.

Lebih dari sepuluh hari kemudian, lebih dari selusin polisi jahat dipindahkan dari kantor polisi lainnya dan untuk sementara ditempatkan di rumah tahanan untuk menginterogasiku secara bergiliran sepanjang hari dan malam. Ada batas yang ditentukan mengenai jumlah waktu seorang tahanan dapat diinterogasi, tetapi polisi mengatakan bahwa ini adalah kasus penting yang sangat serius, sehingga mereka tidak akan meninggalkanku sendirian. Karena mereka takut, jika mereka menginterogasiku terlalu lama, mengingat keadaanku yang lemah, aku mungkin akan mengalami keadaan darurat kesehatan, mereka akan menyelesaikan interogasi mereka sekitar pukul 1 pagi dan menyuruhku kembali ke sel penjara, memanggilku kembali keesokan paginya saat fajar menyingsing. Mereka menginterogasiku selama sekitar 18 jam sehari, tiga hari berturut-turut. Namun, bagaimanapun mereka menginterogasiku, aku tidak mengatakan sepatah kata pun. Ketika mereka melihat bahwa taktik keras mereka tidak berhasil, mereka beralih ke taktik lunak. Mereka mulai menunjukkan kepedulian terhadap luka-lukaku dan membelikanku obat-obatan dan mengoleskan salep pada lukaku. Dihadapkan dengan "kebaikan" yang tiba-tiba ini, aku menurunkan kewaspadaanku, berpikir: "Jika aku memberi tahu mereka sesuatu yang tidak penting tentang gereja, mungkin itu tidak apa-apa...." Seketika, firman Tuhan muncul dalam pikiranku: "Jangan mengacaukannya, tetapi lebih mendekat kepada-Ku ketika ada hal-hal yang menimpa engkau; lebih berhati-hati dan waspada dalam segala hal untuk tidak menyinggung hajaran-Ku, dan untuk menghindari jatuh ke dalam rencana licik Iblis" ("Bab 95, Perkataan Kristus pada Awal Mulanya" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia"). Tiba-tiba aku menyadari bahwa aku telah jatuh pada rencana licik Iblis. Bukankah mereka orang yang sama yang telah menyiksaku beberapa hari yang lalu? Mereka bisa mengubah sikap mereka, tetapi natur jahat mereka tidak dapat diubah—sekali setan, tetap setan. Firman Tuhan menyadarkanku pada fakta bahwa mereka hanyalah serigala berbulu domba, dan bahwa mereka selalu menyimpan motif tersembunyi. Setelah itu, bagaimanapun mereka membujukku atau mencecarku dengan pertanyaan, aku tidak akan mengatakan sepatah kata pun. Segera setelah itu, Tuhan menyingkapkan sifat asli mereka; seorang petugas yang mereka panggil Kapten Wu dengan ganas menginterogasiku: "Kau adalah seorang pemimpin di gereja, tapi kau tidak tahu di mana uang itu? Kalau kau tidak memberi tahu kami, kami punya cara untuk mengetahuinya!" Seorang petugas polisi tua bertubuh kurus meledak dalam kemarahan, berteriak, "Sialan, kami memberimu hati dan kau minta jantung! Kalau kau tidak mau bicara, kami akan mengirimmu keluar dan menggantungmu lagi. Kita lihat nanti apa kau masih ingin menjadi Liu Hulan dan menyembunyikan informasi dari kami! Aku punya banyak cara untuk berurusan denganmu!" Semakin dia berbicara dengan cara ini, semakin aku bertekad untuk tetap diam. Akhirnya dia menjadi jengkel dan mendekatiku serta mendorongku, berkata, "Dengan perilaku seperti ini, dua puluh tahun akan menjadi hukuman yang ringan!" Dengan ucapan itu, dia bergegas keluar dari ruangan dengan frustrasi. Setelah itu, seorang petugas dari Departemen Keamanan Publik Provinsi yang bertanggung jawab atas urusan keamanan nasional datang untuk menginterogasiku. Dia membuat banyak pernyataan yang menyerang dan menentang Tuhan dan terus-menerus membual tentang betapa berpengalaman dan berpengetahuannya dia, yang membuat para petugas lainnya memuji-muji dia. Mengamati keburukan egonya yang membanggakan diri, dan mendengar semua kebohongannya yang menyimpang, dan tuduhan palsunya, aku merasa benci dan jijik kepada petugas ini. Aku bahkan tidak tahan melihatnya, jadi aku hanya menatap lurus ke depan ke arah dinding di depanku dan membantah setiap penjelasannya di pikiranku. Caciannya berlangsung sepanjang pagi dan ketika akhirnya dia selesai, dia menanyakan pendapatku. Aku berkata dengan tidak sabar, "Aku tidak berpendidikan, jadi aku sama sekali tidak tahu apa yang sedang kau bicarakan." Marah, dia berkata kepada interogator lainnya, "Tak ada harapan baginya. Aku rasa dia sudah dijadikan orang yang baginya Tuhan adalah segalanya, tidak bisa diubah lagi!" Dengan ucapan itu dia pergi dengan kesal. Aku sangat gembira dan bersyukur kepada Tuhan karena telah menuntunku untuk mengatasi krisis demi krisis.

Dalam penderitaan melewati penganiayaan kejam para setan, aku mengalami neraka kehidupan tanpa hak asasi manusia di negara yang diperintah oleh partai jahat PKT ini. Bagi pemerintah PKT, orang yang percaya kepada Tuhan adalah seperti kait di mata mereka dan duri di lambung mereka; mereka menggunakan semua muslihat yang mereka miliki untuk menghukum dan menyiksaku dengan harapan yang sia-sia untuk membunuhku. Namun, Tuhan adalah pendukung setia dan keselamatanku yang teguh; Dia menyelamatkanku dari ambang kematian berkali-kali, mengizinkanku mengalami kasih sejati Tuhan dan melihat kebajikan dan kebaikan hati Tuhan. Ketika para polisi jahat itu menyeretku ke dalam sel penjaraku di rumah tahanan dan aku melihat bahwa saudariku dari rumah pertemuan itu berada di sel yang sama, pemandangan orang yang kukasihi ini mengirimkan kehangatan yang melonjak ke dalam hatiku. Aku tahu ini adalah pengaturan dan rencana Tuhan dan bahwa kasih Tuhan sedang menjagaku, dan aku tahu bahwa Tuhan telah melakukan ini karena, pada waktu itu, aku nyaris lumpuh—lengan dan tanganku bengkak parah dan penuh dengan nanah, aku tidak memiliki rasa di jari-jariku, yang setebal sosis dan keras jika disentuh, aku hampir tidak mampu menggerakkan kakiku dan seluruh tubuhku lemah dan didera rasa sakit. Selama enam bulan, aku hampir tidak pernah bergerak dari tempat tidur batu bata yang dipanaskan dan tidak dapat mengurus diri sendiri. Baru setelah enam bulan aku mulai dapat sedikit menggerakkan tanganku, tetapi aku masih tidak dapat memegang sesuatu (sampai hari ini, jika aku mencoba memegang piring dengan satu tangan, tangan itu menjadi sakit, lemah dan mati rasa, dan jika aku tidak menggunakan tanganku yang lain untuk menahan, aku bahkan tidak akan bisa memegang piring). Selama waktu itu, saudariku merawatku setiap hari—dia menyikat gigiku, membersihkan wajahku, memandikanku, menyisir rambutku dan memberiku makan …. Satu bulan kemudian, saudariku dibebaskan, dan aku diinformasikan bahwa aku telah secara resmi ditahan. Setelah saudariku dibebaskan, memikirkan bagaimana aku masih tidak bisa mengurus diri sendiri dan tidak tahu berapa lama lagi aku akan ditahan, aku merasa sangat tak berdaya dan suram. Aku tidak bisa menahan diri untuk berseru kepada Tuhan: "Ya Tuhan, aku merasa seperti orang cacat—bagaimana aku bisa bertahan terus dalam keadaan seperti ini? Aku mohon kepada-Mu untuk melindungi hatiku, sehingga aku dapat mengatasi situasi ini." Tepat saat aku berada di batas kesabaranku dan merasa sangat tersesat, firman Tuhan membimbingku dengan sangat jelas dari dalam batinku: "Apakah engkau pernah mempertimbangkan bahwa suatu hari nanti Tuhanmu akan menempatkanmu di suatu tempat yang sangat asing? Bisakah kaubayangkan suatu hari ketika Aku mungkin akan merenggut semua darimu, engkau akan menjadi apa? Apakah kekuatanmu pada hari itu akan sama seperti kekuatanmu sekarang? Apakah imanmu akan timbul kembali?" ("Engkau Semua Harus Mengerti Pekerjaan Tuhan–Jangan Mengikut dalam Kebingungan!" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia"). Firman Tuhan seperti mercusuar yang bersinar menerangi hatiku dan membuatku memahami kehendak-Nya. Aku berpikir dalam hati: "Lingkungan yang kuhadapi sekarang adalah lingkungan yang paling tidak kukenal. Tuhan ingin aku mengalami pekerjaan-Nya dalam lingkungan seperti ini untuk menyempurnakan imanku. Meskipun saudariku telah meninggalkanku, Tuhan tentu saja tidak! Mengingat kembali jalan yang telah kulalui, Tuhan telah membimbingku di setiap langkah! Dengan kehadiran Tuhan, tidak ada kesulitan yang tidak dapat kuatasi. Bersama Tuhan, selalu ada jalan keluar. Mengingat betapa pengecut dan kurang berimannya aku, bagaimana aku bisa berharap untuk memahami hikmat dan kemahakuasaan Tuhan dalam pengalamanku?" Karena itu aku berdoa kepada Tuhan: "Ya Tuhan, aku rela menyerahkan diriku sepenuhnya di tangan-Mu dan tunduk pada pengaturan-Mu. Situasi apa pun yang mungkin aku hadapi di masa depan, aku tahu bahwa Engkau akan membuka jalan bagiku. Aku akan tunduk kepada-Mu dan tidak mengeluh lagi." Setelah mengakhiri doaku, aku merasakan ketenangan dan ketentraman, tetapi aku masih tidak tahu apa yang Tuhan telah rencanakan atau bagaimana Dia akan membimbingku. Pada sore hari berikutnya, petugas lapas membawa seorang narapidana baru. Ketika dia melihat keadaanku, dia mulai merawatku tanpa kuminta. Dalam hal ini, aku melihat keajaiban dan kesetiaan Tuhan; Tuhan tidak meninggalkan aku—segala sesuatu yang ada di surga dan di bumi berada di tangan Tuhan, termasuk pikiran manusia. Jika bukan karena pengaturan dan rencana Tuhan, mengapa wanita yang belum pernah kujumpai ini bersikap begitu baik kepadaku? Setelah itu, aku menyaksikan lebih banyak lagi kasih Tuhan. Ketika wanita itu dibebaskan dari rumah tahanan, Tuhan membangkitkan satu demi satu wanita yang belum pernah kujumpai untuk merawatku, dan mereka menyerahkan perawatanku dari satu orang kepada yang lain seakan-akan mereka menyerahkan tongkat estafet. Bahkan ada beberapa narapidana yang mentransfer uang ke rekeningku setelah mereka dibebaskan. Selama waktu ini, meskipun tubuhku agak sakit, aku dapat mengalami ketulusan kasih Tuhan bagi manusia secara langsung. Situasi apa pun yang disebabkan manusia, Tuhan tidak pernah meninggalkannya, tetapi situasi itu berfungsi sebagai pertolongannya terus-menerus. Selama manusia tidak kehilangan imannya kepada Tuhan, dia pasti akan dapat menyaksikan perbuatan Tuhan.

Aku ditahan selama satu tahun tiga bulan dan kemudian dituntut oleh pemerintah PKT karena "bekerja melalui organisasi xie jiao untuk menghalangi penegakan hukum" dan dijatuhi hukuman penjara tiga tahun enam bulan. Setelah penjatuhan hukumanku, aku dipindahkan ke Penjara Wanita Provinsi untuk menjalani hukumanku. Di penjara, kami diperlakukan lebih tidak berperikemanusiaan. Kami dipaksa untuk melakukan kerja kasar setiap hari dan kewajiban beban kerja harian kami jauh melebihi apa yang mampu diselesaikan oleh siapa pun. Jika kami tidak dapat menyelesaikan pekerjaan kami, kami akan dikenakan hukuman fisik. Hampir semua uang yang diperoleh melalui kerja keras kami masuk ke kantong penjaga penjara. Kami hanya diberi beberapa yuan setiap bulan untuk biaya hidup. Pernyataan resmi yang digunakan penjara adalah bahwa penjara mendidik kembali narapidana melalui kerja paksa, tetapi pada kenyataannya, kami hanyalah mesin penghasil uang mereka, pelayan mereka yang tidak dibayar. Dari luar, peraturan penjara untuk mengurangi hukuman narapidana terlihat sangat manusiawi—dengan memenuhi persyaratan tertentu, para narapidana dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan pengurangan hukuman yang sesuai. Namun sebenarnya, ini hanyalah sebuah presentasi dan hanya demi penampilan. Sebenarnya, apa yang mereka sebut sistem yang manusiawi adalah tidak lebih dari kata-kata kosong di atas kertas: perintah yang dikeluarkan secara pribadi oleh penjaga adalah satu-satunya hukum negara yang sebenarnya. Penjara secara ketat mengendalikan total pengurangan hukuman tahunan untuk memastikan kapasitas "tenaga kerja" yang memadai dan untuk menjamin bahwa penghasilan penjaga penjara tidak akan berkurang. "Daftar pengurangan hukuman" adalah teknik yang digunakan oleh penjara untuk meningkatkan produktivitas tenaga kerja. Dari beberapa ratus narapidana di penjara, hanya sepuluh atau lebih yang akan masuk "daftar pengurangan hukuman" dan itu membuat orang-orang akan bekerja dengan keras, terlibat dalam tipu daya terhadap satu sama lain untuk mendapatkan tempat di daftar tersebut. Namun, sebagian besar tahanan yang akhirnya masuk daftar itu adalah mereka yang memiliki koneksi polisi yang dari awal memang tidak perlu melakukan kerja paksa. Para narapidana tidak punya pilihan selain menyimpan kebencian mereka tentang hal ini di hati mereka. Beberapa melakukan bunuh diri sebagai protes, tetapi setelah peristiwa itu, penjara hanya akan secara serampangan mengarang cerita untuk menenangkan keluarga para korban, jadi kematian mereka semuanya sia-sia. Di penjara, para penjaga tidak pernah memperlakukan kami seperti manusia; jika kami ingin berbicara dengan mereka, kami harus berjongkok di lantai dan mendongak kepada mereka, dan jika ada sesuatu yang tidak disukai mereka, mereka akan mencaci maki dan menghina kami dengan kata-kata kotor. Jika para pejabat tinggi datang untuk melakukan pemeriksaan, kami dipaksa untuk mengikuti kepura-puraan mereka, karena mereka akan mengancam kami sebelumnya, mengatakan bahwa kami harus mengatakan hal-hal baik tentang penjara, seperti: "Makanan kami lezat, para penjaga selalu menunjukkan kepedulian kepada kami, kami tidak pernah bekerja lebih dari delapan jam sehari dan hiburan sering diberikan untuk kami...." Pada saat-saat seperti ini, aku akan menjadi sangat marah sehingga seluruh tubuhku akan gemetar. Para setan ini adalah orang-orang munafik: mereka jelas sekali tidak lebih daripada makhluk jahat pemakan manusia, tetapi mereka bersikeras berpura-pura bahwa mereka adalah orang-orang yang paling baik hati dan paling berbelas kasih. Sungguh jahat, tercela dan tak tahu malu! Ketika tiga setengah tahun hukumanku akhirnya berakhir dan aku kembali ke rumah, keluargaku tidak bisa menyembunyikan kesedihan yang mereka rasakan ketika melihatku terlihat seperti kerangka manusia, begitu rapuh dan kurus sehingga aku hampir tidak dapat dikenali, dan banyak air mata tertumpah. Namun, hati kami penuh rasa syukur kepada Tuhan. Kami bersyukur kepada Tuhan bahwa aku masih hidup dan Tuhan telah melindungiku sehingga aku dapat keluar dari neraka di bumi itu dalam keadaan utuh.

Setelah kembali ke rumah, aku baru tahu bahwa ketika aku ditahan, para polisi jahat itu telah datang dua kali dan dengan tanpa alasan memorakporandakan dan menggeledah rumah. Kedua orang tuaku, yang percaya kepada Tuhan, telah melarikan diri dari rumah mereka dan menghabiskan hampir dua tahun dalam pelarian untuk menghindari penangkapan oleh pemerintah. Ketika akhirnya mereka kembali ke rumah, rumput liar di halaman telah tumbuh setinggi rumah itu sendiri, bagian atapnya telah runtuh dan seluruh tempat itu sangat berantakan. Polisi juga telah berkeliling di desa kami menyebarkan kebohongan tentang kami: mereka mengatakan bahwa aku telah menipu seseorang hingga satu juta sampai lebih dari seratus juta RMB, (sekitar 150.000-15.000.000 USD) dan bahwa orang tuaku telah menipu seseorang beberapa ratus ribu RMB untuk mengirim adikku ke perguruan tinggi. Gerombolan setan ini adalah sekelompok pembohong profesional bersertifikat, yang terbaik di dunia! Sebenarnya, karena orang tuaku telah melarikan diri dari rumah, adik laki-lakiku harus menggunakan uang beasiswa dan uang pinjaman untuk membayar uang sekolah dan menyelesaikan kuliahnya. Selain itu, ketika dia pergi dari rumah untuk bekerja, dia terlebih dahulu harus menabung untuk biaya perjalanan sedikit demi sedikit dengan menjual hasil panen gandum yang ditanam keluarga kami dan memetik buah hawthorn untuk dijual. Namun setan-setan itu melakukan tindakan terkutuk dengan menuduh keluargaku dengan tuduhan palsu, mengeluarkan desas-desus yang masih beredar sampai hari ini. Bahkan sekarang, aku masih ditolak oleh desaku karena reputasiku sebagai pelaku kejahatan politik dan penipu. Gerombolan setan yang membunuh tanpa mengedipkan mata ini, pemerintahan jahat yang tidak menunjukkan sedikit pun perhatian terhadap kehidupan manusia ini, para budak setan yang menciptakan tuduhan palsu dan mengarang opini publik ini—aku membenci mereka semua! Meskipun setan secara tidak benar menuduh, memfitnah, dan menganiaya kami, ini hanya membuatku melihat lebih jelas natur jahat pemerintah PKT yang menentang Tuhan, sesat dan melawan surga dan sifat asli mereka yang menjijikkan. Mereka semakin membuatku mengalami kasih dan keselamatan Tuhan. Semakin setan itu menganiaya kami, semakin itu memperkuat tekad kami untuk mengikuti Tuhan Yang Mahakuasa sampai akhir. Jika aku tidak mengalami diriku menjadi sasaran penganiayaan kejam di tangan setan-setan itu, siapa yang tahu kapan rohku akan tersadar atau kapan aku akan benar-benar membenci Iblis dan meninggalkannya sekali untuk selamanya. Mengingat kembali tahun-tahun yang kuhabiskan dalam mengikut Tuhan, aku selama ini telah menerima firman Tuhan yang menyingkapkan natur dan esensi jahat pemerintahan PKT pada tingkat teoretis saja, tetapi tidak pernah benar-benar memahaminya. Karena, dari sejak kecil, aku diajarkan berulang-ulang dengan doktrin "pendidikan patriotik," yang mengondisikan dan secara sistematis menipuku untuk berpikir dengan cara tertentu, aku bahkan berpikir bahwa firman Tuhan itu terlalu berlebihan—aku tidak bisa memaksa diriku untuk meninggalkan pemujaanku terhadap negara kami, berpikir bahwa Partai Komunis selalu benar, bahwa tentara melindungi tanah air kami, dan bahwa polisi menghukum dan memberantas unsur-unsur jahat dari masyarakat dan melindungi kepentingan rakyat. Hanya dengan mengalami penganiayaan di tangan setan-setan itu, aku akhirnya melihat sifat sebenarnya dari pemerintah PKT; mereka sangat menipu dan munafik dan telah menipu orang Tiongkok dan seluruh dunia dengan kebohongannya selama bertahun-tahun. Mereka berulang kali mengaku menjunjung tinggi "kebebasan beragama dan hak-hak hukum demokratis," tetapi pada kenyataannya mereka dengan kejam menganiaya kepercayaan beragama. Yang sebenarnya mereka tegakkan adalah kelaliman, kendali paksa dan kesewenang-wenangan mereka sendiri. Di Tiongkok, orang-orang yang percaya kepada Tuhan yang benar harus sangat berhati-hati, dan jika mereka lengah sedikit saja, mereka kemungkinan besar akan mendapati diri mereka di penjara. Akibatnya, untuk menghindari penangkapan dan penahanan oleh polisi, kami harus menghabiskan seluruh waktu kami bersembunyi atau melarikan diri dan kami tidak akan pernah bisa tinggal di satu tempat terlalu lama. Bahkan jika kami hanya mendengarkan lagu pujian di rumah kami sendiri, kami harus menjaga volumenya tetap rendah. Sama seperti ketika kami mempersekutukan firman Tuhan bersama anggota keluarga, kami harus mengecilkan suara kami, dan ketika kami membaca firman Tuhan kami harus terlebih dahulu mengunci pintu kami, karena takut polisi mungkin akan mengawasi dan menguping pembicaraan kami dan mungkin, bisa kapan saja, mendobrak masuk. Selain itu, di penjara Tiongkok, semakin seseorang percaya kepada Tuhan, semakin besar kemungkinan mereka akan dianiaya, diintimidasi dan dihina. Sebaliknya, para penjahat, pembunuh, pencuri dan penggelap seringkali memiliki hubungan istimewa dengan polisi, dan bertindak sebagai pembunuh bayaran dan kepala tahanan mereka. Fakta-fakta ini telah lama menyingkapkan Tiongkok sebagai negara yang menghormati dan mendukung kejahatan sementara menyerang dan menekan keadilan. Semakin jahat seseorang, semakin besar kemungkinan mereka menerima pujian dari pemerintah PKT, sedangkan semakin baik seseorang secara moral dan semakin mereka berjalan di jalan yang benar, semakin PKT akan menekan dan menganiaya mereka. Ketika Tuhan datang untuk melakukan pekerjaan-Nya dan menyelamatkanku, Iblis tentu saja tidak senang membiarkanku mengikut Tuhan dan berjalan di jalan yang benar, jadi dia menggunakan segala cara yang mungkin untuk menghalangi dan menganiayaku. Meskipun dagingku terluka parah dalam penganiayaan mereka yang kejam, aku mengerti bahwa aku memang harus menanggung penderitaan ini, karena aku adalah anak Iblis, banyak racun Iblis mengalir di dalam pembuluh darahku, dan aku telah menjadi sasaran penipuan dan penganiayaannya selama ini. Justru karena aku tidak dapat membedakan esensi dan rencana licik Iblis, Tuhan mengizinkan Iblis untuk menganiaya diriku, sehingga memungkinkanku untuk memahami, melalui penderitaanku, siapa sebenarnya pemerintah Tiongkok yang selalu kuanggap sebagai "penyelamat" ini. Ini telah membuatku melihat kisah sesungguhnya yang hina, tercela, dan rusak di balik pengakuan pemerintah Tiongkok tentang "kebesaran, kemuliaan, dan kejujuran." Pada saat yang sama, penganiayaan telah membuatku memahami besarnya kasih karunia keselamatan Tuhan, yang, pada gilirannya, telah memotivasiku untuk rajin mengejar kebenaran, sepenuhnya meninggalkan Iblis dan mengarahkan hatiku kepada Tuhan.

Selama masa tersulit dan menyakitkan dalam hidupku, kasih Tuhan selalu menyertaiku bahkan ketika aku lemah dan dalam penderitaan. Ketika aku merasa lemah, firman Tuhan mencerahkanku dan memberiku iman dan kekuatan, memungkinkanku untuk membebaskan diri dari kekangan kegelapan dan kematian. Ketika Iblis mengeluarkan rencananya yang menipu, peringatan yang tepat waktu dari Tuhan menyadarkanku dari kekeliruanku, membuatku melihat rencana dan strategi Iblis yang sesungguhnya, sehingga aku dapat menjadi kesaksian bagi Tuhan. Ketika aku disiksa dengan kejam oleh setan-setan itu sampai pada titik di mana aku mengharapkan kematian, pengaturan ajaib Tuhanlah yang membuka jalan keluar bagiku, membuatku tampak seakan-akan berada di ambang kematian dan, dengan demikian, menyebabkan setan-setan itu berhenti melakukan kekerasan mereka terhadapku. Ketika aku menderita, tidak berdaya dan tidak mampu mengurus diri sendiri, Tuhan membangkitkan narapidana demi narapidana untuk memenuhi kebutuhan sehari-hariku selama enam bulan, seakan-akan menyerahkan tongkat estafet perawatanku dari satu kepada yang lain, sampai aku mendapatkan kembali kemampuan merasa di tanganku dan dapat melakukan pekerjaan ringan. Pengalaman unik ini membuatku merasakan kasih dan kebaikan Tuhan yang mendalam dan memungkinkanku untuk melihat dengan jelas esensi Iblis sebagai musuh Tuhan. Dengan semua pengalaman ini, Tuhan telah menganugerahkan kepadaku kekayaan hidup yang paling berharga, dengan demikian memperkuat tekadku untuk berjanji meninggalkan Iblis dan mengikut Tuhan sampai akhir. Sebagaimana firman Tuhan Yang Mahakuasa katakan: "Sekaranglah waktunya: Manusia sudah lama mengumpulkan kekuatannya, mendedikasikan usahanya, membayar harga, untuk ini, untuk menyingkapkan wajah Iblis dan membuat orang-orang, yang selama ini dibutakan dan mengalami segala penderitaan dan kesulitan agar bangkit dari rasa sakit mereka dan meninggalkan si Iblis tua yang jahat ini" ("Pekerjaan dan Jalan Masuk (8)" dalam "Firman Menampakkan Diri dalam Rupa Manusia"). Sekarang aku telah kembali ke gereja dan telah sekali lagi bergabung dengan barisan orang-orang yang melaksanakan tugasnya. Aku memenuhi tugasku dengan berkhotbah dan menyebarkan Injil kerajaan Tuhan, hanya berharap bahwa ada lebih banyak orang yang dapat luput dari penganiayaan Iblis dan menerima keselamatan kekal Tuhan.

20. Mengalami Penganiayaan yang Kejam telah Memperkuat Imanku kepada Tuhan